Thursday, November 10, 2011

Bulan dan Musytari

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Semalam 9 November 2011, saya sempat merakam gambar bulan yang sungguh cantik terang benderang. Bulan tidak keseorangan, Musytari (Jupiter) turut muncul pada malam tadi. Subhanallah....

Selesai solat Maghrib, kami sekeluarga keluar untuk membeli sedikit barang. Kawasan tempat tinggal kami adalah kawasan yang agak tinggi atas bukit. Jika di siang hari, kepulan awan yang cantik kelihatan dekat pada pandangan mata, jadi pada malam tadi tak ada sesiapa yang tidak akan perasan keindahan bulan yang terang cahayanya!

Saya hanya merakam gambar menggunakan handphone cabuk saya. Fenomena ini dipanggil conjuction atau dalam bahasa arab dipanggil ijtimak. Dalam gambar tak professional di bawah, di sebelah bulan, ada satu titik cahaya, itulah planet Musytari :). Apa yang akan terjadi jika Musytari tiba-tiba menghentam bumi??




Wednesday, November 09, 2011

Waiting for Your Call



۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Di kala ini aku merasakan sesuatu yang indah,
Perasaan yang tak pernah ku rasa selama hayat ini,
Perasaan rindu yang mula berputik dan kian mekar,
Tanpa kusedar...kolam mataku bergenang air..

Ya ALLAH, Kau telah campakkan kerinduan ini ke dalam hatiku,
kerinduan untuk menjadi tetamu di rumah Mu,
Aku kini menjadi salah seorang perindu,
Di antara puluhan juta hamba Mu,
Bahagia ku rasa mendengar para hujjaj beribadah di sana,
menjadi tetamu Mu yang sungguh istimewa,
Bilakah pula tibanya masa ku??

Ya Allah, akan kunantikan saat itu,
Saat di mana Engkau sudi menerimaku sebagai tamu,
Aku nantikan panggilan Mu,
Menjemputku ke Baitullahil Haram,
Aku panjatkan doa penuh pengharapan,
Agar Engkau memperkenankan hajatku yang satu,
Untuk menunaikan rukun islam yang ke lima..
Ameen..Allahuakbar3x..

Padanya terdapat tanda-tanda yang nyata, (di antaranya) maqam Ibrahim; barang siapa memasukinya (Baitullah itu) menjadi amanlah dia; mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah; Barang siapa mengingkari (kewajiban haji), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam.(QS. Ali Imran: 97)

Saturday, November 05, 2011

Hari Arafah


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Sumber: Facebook (Suko Kecek Kelate(suka cakap kelantan))

Ya Allah... Permudahkanlah ibadah Wukuf di Padang Arafah buat semua jemaah haji pada tahun ini.. Terimalah ibadah para hujjaj.

InsyaAllah kita di tanah air digalakkan berpuasa sunat 9 Zulhijjah:
Puasa hari Arafah ialah puasa sunat pada hari kesembilan Zulhijjah yang disunatkan kepada orang-orang yang tidak melakukan ibadat haji. Kelebihan berpuasa pada hari itu menghapuskan dosa-dosa setahun yang ...telah lalu dan dosa setahun yang akan datang.

Hari ini 5 November 2011 bersamaan 9 Zulhijjah 1432 H adalah harinya berwukuf di Arafah. Bagi kita di Malaysia, ia bersamaan dengan masa dari 5 petang hingga 10.39 malam. Wukuf adalah waktu bilamana ketujuh-tujuh syurga di buka, bilamana tiada 'hijab' di antara Allah SWT dan hamba-NYA, waktu paling afdal dalam setahun untuk berdoa dan bersembahyang. Marilah kita manfaatkan waktu beberapa jam ini untuk memanjatkan doa ke hadrat Ilahi, bertaubat dengan sesungguh hati dan penuh pengharapan. Wallahua'alam...

Saturday, October 29, 2011

Seorang ibu..


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Buat renungan untuk kita yang masih mempunyai ibu. Memang benar, seorang ibu boleh menjaga 10 orang anak, tetapi seorang anak belum tentu boleh menjaga ibunya. Terkadang, hati ini merasa sayu kerana tidak mampu memberikan ibu kebahagiaan melainkan hanya doa untuk ibu. Kata orang, jika kita tak mampu mengembirakan ibu, jangan pula kita sakiti hatinya. Maafkan aku ibu, andai tindak tanduk aku selama ini ibu merasakan aku membelakangi ibu. Hanya Allah yang dapat membalas jasa ibu..


SEORANG IBU ♥
Apabila sudah berumah tangga nnti :)

Bila seronok, aku cari Pasanganku...
Bila sedih, aku cari Mak...
Bila berjaya, aku ceritakan pada Pasanganku...
Bila gagal, aku ceritakan pada Mak...

Bila bahagia, aku peluk erat Pasanganku...
Bila berduka, aku peluk erat Emakku...
Bila nak bercuti, aku bawa Pasanganku...
Bila sibuk, aku hantar anak2 ke rumah Mak...

Bila sambut valentine Aku bagi hadiah pada pasanganku...
Bila sambut hari ibu Aku cuma dapat ucapkan "Selamat Hari Ibu"...
Selalu Aku ingat pasanganku...
Selalu Mak ingat kat aku...
Bila-bila Aku akan talipon pasanganku...
Entah bila Aku nak talipon Mak...
Selalu Aku belikan hadiah untuk pasanganku...
Entah bila Aku nak belikan hadiah untuk Emak...

Renungkan:

"Kalau kalian sudah habis belajar dan berkerja...

Bolehkah kalian kirim wang untuk Mak kalian semua?
Mak bukan nak banyak........"lima puluh ringgit sebulan pun cukuplah".

Berderai air mata jika kita sebagai seorang anak mendengarnya........

Tapi kalau Mak sudah tiada nanti..........baru kata

EMAKKKKK!!....KITA SAYANG MAK!!....KITA RINDU MAK!!....KENAPA MAK TINGGALKAN SAYA!!....

Berapa ramai yang sanggup menyucup dahi ibunya sendiri..........
Berapa ramai yang sanggup mencuci muntah ibunya suatu hari nanti..........
Berapa ramai yang sanggup mengantikan lampin ibunya suatu hari nanti.......
Berapa ramai yang sanggup membersihkan najis ibunya suatu hari nanti........
Berapa ramai yang sanggup membuang ulat dan membersihkan luka kudis ibunya suatu hari nanti......
Berapa ramai yang sanggup berhenti kerja untuk menjaga ibunya suatu hari nanti. .....

Dan akhir sekali berapa ramai yang sembahyang JENAZAH ibunya......

"SEBAGAI SEORANG ANAK, SAYANGILAH IBU ANDA SEBAGAIMANA DIA
MENYAYANGI ANDA SEJAK KECIL HINGGA SEKARANG SEBELUM SEMUANYA TERLEWAT".........

By: Malaysian Community

Nilai sekeping ijazah


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Ada apa dengan sekeping ijazah ?

Setiap tahun ramai anak-anak muda sekitar usia awal dua puluhan di seluruh universiti tanahair akan melambung topi graduan mereka sebagai tanda gembira kerana lulus daripada universiti dan mendapat ijazah. Topi petak hitam yang ditiru dari budaya barat itu berasal dari pemakaian paderi di gereja Katolik Rom yang memakai biretta.

Namun itu bukanlah isunya yang hendak dibincangkan di sini tetapi amalan pengajian umat Islam yang berasaskan sijil itu yang sepatutnya menjadi persoalan.

Ramai ibubapa akan menangis dan tersedu-sedan dengan kejayaan anak-anak mereka merangkul sekeping kertas dan mereka pun berkata inilah waktu yang paling gembira dalam hidup mereka iaitu kerana mendapat kertas pengiktirafan daripada universiti yang terkemuka yang menyatakan bahawa anak mereka mulai dari saat ini telah bergelar graduan dan lulus sebagai pelajar dan layak mendapatkan pekerjaan.

Pelbagai bidang ditawarkan di universiti dengan harga bayaran tertentu lalu orang ramai pun boleh melanjutkan pelajaran dan kemudian diberikan sekeping kertas sebagai tanda pengesahan bahawa anda telah selesai belajar.

Nilai sebuah ijazah ialah hanya sekeping kertas

Tahukah anda apakah nilai sekeping ijazah ? Jawapannya ialah sekeping kertas. Tanpa ilmu, ijazah itu tidak akan membawa anda ke mana-mana dan tanpa ketaqwaan kepada Allah SWT maka ijazah itu pun tidak akan mampu membeli pertunjuk mahupun hidayah .

Nilai seseorang ditentukan oleh apa yang dilakukannya bukan kerana kertas atau disebabkan pengiktirafan dari mana-mana ulama’ terkenal.

Daripada Abu Hurairah ra yang berkata , telah bersabda rasulullah salallahualaihiwassalam yang bermaksud : “Barangsiapa yang mempelajari ilmu yang sepatutnya adalah untuk mendapatkan keredhaan Allah tetapi dia sebaliknya mempelajarinya kerana untuk ganjaran dunia maka tidaklah dia dapat mencium bau syurga di hari kiamat. (Hadis riwayat Ahmad, Abu Daud dan Hakim)

Benarkah kita mengaji dan belajar kerana Allah ? Jika benar maka sijil dan ijazah seharusnya tidak membawa makna apa-apa kerana apa yang penting ialah ilmu bukannya kertas.

Jadi benarkah anda meninggalkan pintu gerbang dengan gembira kerana telah selesai mengutip segala jenis ilmu dan pengetahuan ? Atau gembira meninggalkan tempat belajar kerana sekeping ijazah di tangan ?

Firman Allah SWT : “dan janganlah kamu terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.” (Al-Hadid : 23)

Fikir-fikirkan !


copy and paste dr sini : http://ustaz.blogspot.com/2011/10/ada-apa-dengan-sekeping-ijazah.html

Wednesday, October 26, 2011

Solat di awal waktu


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Sukarkah bagi seorang isteri dan seorang ibu untuk menunaikan solat di awal waktu? Ini kerana adakalanya kita sibuk di dapur, menguruskan anak kecil yang menangis, hendak makan, menukar lampin anak, membuat kerja-kerja rumah yang pelbagai dan atas pelbagai faktor lagi. Namun, cubalah seboleh-bolehnya untuk bersolat di awal waktu jika keadaan tidak terdesak. Saya sendiri selalunya perlu bermujahadah untuk meninggalkan anak-anak yang menangis tidak tahu sebab apa. Maklumlah anak kecil, kadang-kadang mereka menangis tiada sebab pun, cuma ingin perhatian dan ingin bermanja. Biarkan anak-anak berlatih untuk menyaringkan suara mereka seketika, insyaAllah lama-kelamaan mereka akan faham. Apabila kita solat je, mereka pun ikut sama duduk atas sejadah meniru ibunya solat. Kadang-kadang tu sedang enak mengemas rumah, azan berkumandang tanda sudah masuk waktu solat tetapi tangan ni masih ligat mengemas rumah yang berselerak. Rasa tak selesai selagi tak tengok rumah kemas dan bersih. Pinggan mangkuk masih ada selonggok lagi belum dicuci dalam sinki. Berhenti dulu seketika dengan kerja-kerja rumah dan tunaikan hak Allah. InsyaAllah jika kita tunaikan dan utamakan hak Allah, Allah akan tunaikan hak kita dan memudahkan urusan-urusan kita yang lain :). Jangan pula lewatkan solat sebab nak tengok sinetron, lagenda atau rancangan-rancangan tv yang lain :). Mari kita lihat hadith-hadith yang berkaitan dengan solat di awal waktu tulisan Ust. Zaharuddin Abd Rahman. Moga bermanfaat :).



1) Hadith:
الصلاة في أول الوقت : رضوان الله وفي آخره عفو الله (رواه الترمذي)
Ertinya: " Solat di awal waktu ; perolehi keredhaan Allah, dan di akhjrnya mendapat keampunan Allah" ( Riwayat At-Timidzi tetapi Albani mengatakan Mawdhu)

2) Sabda Nabi SAW

سيل النبي صلى الله عليه وسلم أي الأعمال أفضل , قال الصلاة لأول وقتها (رواه الترمذي)
Ertinya: " Ditanya Nabi SAW , apakah amalan yang terbaik, maka jawab Nabi : Solat di awal waktu" ( Riwayat At-Tirmidzi dan Abu Daud, Albani : Sohih

3- Nabi SAW bersabda. Ertinya : "Tangguhlah sehingga sejuk bagi solat zohor, kerana kekuatan panas (matahari) adalah dari bahang neraka jahannam." ( Hadith Shohih riwayat Al-Bukhari)

4- Nabi SAW bersabda : Ertinya : "Kiranya tidak menjadi keberatan bagi umatku , nescaya akan ku arahkan mereka agar melewatkan solat isyak (jemaah) sehingga 1/3 atau ½ dari malam"

5- Nabi SAW bersabda : Ertinya "Jangan kamu melewatkan solat kerana makanan dan juga lainnya" (Riwayat Abu Daud , Al-Albani menyatakannya Dhoif)

6- Nabi SAW Bersabda : Ertinya : "Lewatkanlah solat fajar, kerana ia lebih agung ganjarannya" (Riwayat Ahmad, Tirmizi, Nasaie, Abu Daud dan Ibn Majah. Tirmizi menyatakan ia Hadith Hasan Shohih , bagaimanapun Al-Haithami menyatakan dalam rawinya terdapat Abd Rahman Bin Zaid, ia adalah Dhoif)

Demikian, hadith umum tentang fadhilat solat di awal waktu, bagaimanapun terdapat beberapa hadith yang lain yang dianggap ditakhsiskan awal waktu tersebut. Yang mana ianya memberi kesan terhadap pandangan para fuqaha mazhab. Terlebih dahulu, dikemukakan pandangan mazahab empat :-

Mazhab Hanafi:Sebaik waktu adalah di awalnya, kecuali Subuh dan Asar, Hanafi berpandangan lebih afdhal ditunaikan subuh ketika hampir terang, bagi meramaikan jemaah di masjid. Merka berdalil dengan hadith yang keenam di atas. Bagaimanapun Majoriti Mazhab mengatakan Subuh ketika gelap (awal waktu) lebih afdhal.
Adapun sebab afdhal melewatkan solat asar, krn bagi membolehkan solat sunat sebanyak mungkin sebelumnya.

Mazhab Maliki: Sebaik2 waktu adalah permulaannya samada jemaah atau bersendiri, zohor dan lainnya. Mrk berdalilkan kpd hadith yang pertama, kedua dan kelima tadi. Lalu semua jenis solat adalah afdhal diawalkan kecuali jika menunggu jemaah sampai.

Mazhab Syafie: Disunatkan menyegerakan solat semuanya kecuali Zohor, disunatkan menunggu sedikit redup dan kurang panasnya. Pandangan ini berdasarkan hadith ketiga di atas.
Mazhab Hanbali: Afdhal waktu adalah di awalnya kecuali Isyak dan Zohor. Melewatkan Isyak hingga ke 1/3 malam adalah afdhal kiranya tidak menyukarkan makmum. Ia berdasarkan hadith ke empat di atas. Adapun waktu Zohor berdalilkan hadith ketiga.

Kesimpulan menurut penulis: Umumnya, solat di awal waktu terlebih afdhal ketika tiada maslahat-maslahat lain yang ingin dicapai seperti meramaikan jemaah bagi waktu subuh, Memperbanyakkan solat sunat sebelum asar, Membolehkan Qiamullail bagi Isyak dan menyejukkan bahang bagi Zohor. Tanpa Alasan dan maslahat tadi maka , semua solat adalah afdhal di awalnya.

Sepuluh Karakter Suami Ideal


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Menjadi suami ideal, bisakah? Sudah lebih dari dua puluh tahun menjadi suami, namun saya merasa bukanlah suami ideal. Saya hanya selalu berusaha untuk menjadi baik dan menjadi lebih baik lagi setiap hari. Mungkin tidak akan pernah sampai ke taraf ideal, karena memang tidak mudah untuk mencapainya.

Namun sebagai suami, saya tetap perlu memiliki peta yang jelas, seperti apa karakter ideal yang seharusnya saya miliki. Jika tidak memiliki peta ini, saya hanya berjalan melingkar-lingkar, menuruti ritme hidup dan rutinitas yang mekanistik. Setiap hari seperti itu saja, bersembunyi di balik ungkapan “terimalah aku apa adanya”, lalu kita merasa tidak perlu melakukan perbaikan dan perubahan apapun. Toh pasangan kita sudah menerima kita apa adanya.

Pada kesempatan kali ini saya ingin meringkaskan tulisan tentang karakter suami ideal, dari pertama hingga kesepuluh.

Karakter pertama, suami ideal memiliki kemampuan untuk senantiasa memiliki cinta dan kasih sayang dalam jiwanya. Mungkin istri kita terasa sangat menyebalkan, atau tampak sangat menjengkelkan dengan perkataan dan perbuatannya setiap hari. Para suami selalu memiliki catatan yang sama, bahwa istri mereka amat sangat cerewet. Terlalu banyak bicara, terlalu banyak komentar, dan suka memberi nasihat tanpa diminta. Namun sebagai suami, kita tidak layak mencaci maki, memarahi dan membenci istri.

Jika tidak suka dengan perkataan atau perbuatannya, nasihati, ingatkan dengan kelembutan, dengan cinta dan kasih sayang. Jika melihat ada kekurangan pada dirinya, ingatlah Tuhan telah mengutus kita untuk mendampinginya, agar bisa menutupi kelemahan dan melengkapi kekurangan yang dimilikinya. Bukan mendamprat, memaki, apalagi sampai berlaku kasar dan menyakiti hati, perasaan dan badan istri. Selalu sediakan cinta dan kasih sayang untuk istri Anda.

Karakter kedua, suami ideal mampu menundukkan egonya sehingga mudah mengalah, cepat mengakui kesalahan dan ada banyak maaf dalam dirinya. Apakah yang menghalangi seorang suami untuk meminta maaf kepada istrinya? Apakah yang menghalangi suami untuk bersikap mengalah ketika ada perselisihan pendapat dengan istri? Apakah yang menghalangi suami untuk mengakui kesalahan yang dilakukan? Apakah yang menghalangi suami untuk memaafkan kesalahan dan kekurangan istri?

Itulah yang disebut dengan ego. Ada ego lelaki, ada ego perempuan. Dalam suatu pertengkaran antara suami istri, ego masing-masing memuncak tinggi. Tidak ada yang mau mengalah, tidak ada yang mendahului meminta maaf, tidak ada yang mau mengakui kesalahan. Padahal, dalam setiap konflik dan pertengkaran suami istri, selalu ada andil kesalahan dari kedua belah pihak. Keduanya mesti memiliki andil dalam menciptakan suasana konflik. Maka, tundukkan selalu ego Anda, untuk istri Anda tercinta, demi keharmonisan rumah tangga.

Karakter ketiga, suami ideal mampu membahagiakan istri, dan merasa senang jika bisa membahagiakan istrinya. Jika kita mampu membahagiakan istri, maka akan sangat banyak yang bisa kita dapatkan darinya. Istri merasa nyaman dan tenang, sehingga kita sebagai suami akan lebih optimal dalam menunaikan berbagai macam kegiatan dalam kehidupan. Istri akan mendukung berbagai keinginan positif suami, selama ia merasa bahagia.

Yang perlu diketahui para suami, membahagiakan istri itu bukanlah bab bagaimana memberikan semua yang diinginkan istri, namun bab bagaimana menyentuh perasaan dan hatinya. Inilah hakikat yang lebih utama dan penting. Para suami sangat penting mengetahui jalan untuk menyentuh hati dan perasaan istri, sehingga lebih bisa menyelami hal-hal apakah yang membahagiakan jiwanya, apakah yang menenteramkan hatinya, apakah yang sangat diharapkannya.

Bahagiakan selalu istri Anda, dan lihatlah hasilnya, ia akan bersedia memberikan bantuan apapun yang Anda minta.

Karakter keempat, suami ideal selalu fokus melihat sisi kebaikan dan kelebihan istri, serta cepat melupakan kekurangan istri. Sesungguhnyalah setiap manusia memiliki kelebihan dan kekurangan. Tidak ada manusia yang sempurna, dimana hanya memiliki kelebihan saja dan tidak memiliki kekurangan. Sebagaimana juga tidak ada manusia yang hanya memiliki kelemahan dan kekurangan saja, tanpa memiliki kebaikan dan kelebihan apapun.

Semenjak awal pernikahan, seharusnya sudah ada kesadaran yang tertanam dalam diri suami dan istri, bahwa pasangan hidupnya bukanlah malaikat, bukanlah manusia super yang terbebas dari kelemahan. Para suami hendaknya menyadari, istri yang dinikahi itu hanyalah perempuan biasa saja, yang memiliki banyak kelemahan dan kekurangan. Untuk itulah Tuhan mengutus Anda untuk melengkapi kekurangannya, untuk memperbaiki sisi kelemahannya.

Lupakan saja berbagai kekurangan dan kelemahannya, fokuslah melihat sisi kebaikan dan kelebihannya.

Karakter kelima, suami ideal memiliki peta kasih yang lengkap terhadap istrinya. Peta kasih yang terperinci tentang pasangan akan memberikan banyak sekali kemanfaatan. Di antara manfaatnya adalah menumbuhsuburkan cinta dan kasih sayang, karena adanya rasa saling percaya. Dengan mengenal secara mendalam tentang berbagai kondisi pasangan, maka yang muncul adalah suasana saling percaya, dan tidak ada dusta atau curiga di antara mereka. Tidak ada sesuatu yang muncul secara tiba-tiba, karena setiap bentuk perubahan sekecil apapun telah mereka ketahui bersama.

Cara yang paling sederhana untuk mengetahui detail perubahan dan perkembangan adalah dengan selalu mengobrol setiap saat, setiap waktu. Biasakan mengobrol, di setiap ada kesempatan, tanpa perlu membatasi atau menentukan tema-tema tertentu untuk diobrolkan. Dari A sampai Z, semua bisa diobrolkan oleh suami dan istri. Dengan cara mengobrol itulah berbagai hal bisa diketahui oleh pasangan. Suami menjadi mengerti pikiran istri, dan istri bisa mengerti pikiran suami.

Karakter keenam, suami ideal selalu mendekat kepada istri, bukan menjauh. Jika Anda tengah marah kepada istri, atau menyimpan kekesalan kepada istri, apa yang Anda lakukan? Semakin mendekat kepada istri, atau semakin menjauh? Jika pada kondisi seperti itu Anda menuruti emosi, melontarkan kata-kata yang menyakitkan, menampakkan mimik muka merah, apalagi sampai menyakiti fisik istri, artinya Anda menjauh.

Jika istri Anda tengah mengeluhkan sesuatu kepada Anda, bagaimanakah Anda merespon keluhannya? Jika Anda cepat mengkritik, bahkan cepat menyalahkan istri, itu pertanda Anda menjauh darinya. Anda tidak berusaha untuk mendekat dan menenteramkan hatinya, namun justru membuat garis pemisah yang semakin tajam antara Anda dengan istri Anda.

Sebagai suami, teruslah berusaha mendekat istri, jangan menjauh. Saat istri tampak emosional dan marah-marah, dekatilah, peluklah, bisikkan kalimat mesra di telinganya. Jangan diimbangi dengan kemarahan, emosi dan apalagi kekerasan serta kekasaran sikap. Mendekatlah terus kepada istri, dan jangan menjauh.

Karakter ketujuh, suami ideal memiliki keterampilan praktis kerumahtanggaan. Suami bukan hanya bekerja mencari nafkah untuk menghidupi anak dan istri, sehingga setelah di rumah merasa menjadi manusia bebas yang tidak memiliki tugas dan tanggung jawab apapun untuk dikerjakan. Sesampai di rumah langsung istirahat, bersantai atau tidur karena merasa sudah lelah dalam menjalankan kewajiban mencari nafkah. Seakan-akan semua pekerjaan praktis kerumahtanggaan dengan sendirinya menjadi kewajiban istri.

Sesungguhnyalah pengerjaan kegiatan praktis kerumahtanggaan itu sangat fleksibel, tidak ada ketentuan baku tentangnya. Maka, lakukan musyawarah di rumah untuk membagi peran antara suami, istri, anak-anak, dan pembantu (jika memiliki pembantu rumah tangga). Lebih khusus lagi yang harus disepakati adalah peran suami dan istri di dalam rumah, agar tidak menimbulkan perasaan ketidakadilan.

Bagilah peran secara berkeadilan, melalui proses musyawarah yang penuh suasana kasih sayang, bukan pemaksaan kehendak atau intimidasi. Semua untuk menjaga cinta dan kasih sayang dalam kehidupan keluarga.

Karakter kedelapan, suami ideal memberikan kesempatan dan dorongan kepada istri untuk maju, berkembang dan berprestasi. Tidak layak bagi suami untuk menghambat kemajuan dan perkembangan potensi istri. Pernikahan bukanlah lembaga untuk mensterilkan berbagai potensi dan prestasi salah satu pihak. Justru dengan pernikahan itu akan semakin mengoptimalkan berbagai potensi kebaikan dari suami dan istri.

Definisikan format prestasi, dan sepakati bersama dalam keluarga. Setelah ada kesepakatan, maka dukung dan doronglah istri untuk berprestasi. Rayakanlah setiap keberhasilan dan capaian prestasi suami dan istri, dalam suasana kehangatan cinta dan kasih sayang. Apabila suami mencapai peningkatan prestasi, itu karena dukungan dan dorongan istri serta anak-anak. Apabila istri mencapai puncak prestasi, itu karena dukungan dan dorongan suami serta anak-anak. Semua pihak merasa gembira, berbangga dan mampu merayakannya.

Karakter kesembilan, suami ideal selalu tampak “young and fresh” di hadapan istri. Banyak suami yang menuntut istri dalam bentuk yang perfect, seperti harus selalu wangi, segar, harum, berdandan menarik, berpenampilan menyenangkan, dan lain sebagainya. Namun dirinya sendiri tampak tidak memperhatikan penampilan saat di rumah. Bau keringat yang menyengat, penampilan yang apa adanya, tidak menampakkan kerapian dan keserasian dalam berpakaian, menjadi sesuatu yang khas saat di rumah.

Tidak layak semua tenaga, pikiran dan perhatian Anda habiskan di kantor dan di tempat berkegiatan di luar rumah. Sementara Anda pulang dengan membawa tenaga sisa, pikiran sisa, hati sisa, dan perhatian sisa. Cinta dan kasih sayang seperti apa yang Anda harapkan tumbuh berkembang di dalam kehidupan keluarga apabila semua dibangun di atas sisa-sisa?

Jangan bawa beban masalah dari luar rumah masuk ke dalam rumah Anda. Sebanyak apapun rasa lelah Anda dari melaksanakan aktivitas seharian, pulanglah ke rumah dalam kondisi segar dan bergairah menemui istri serta anak-anak.

Karakter kesepuluh, suami ideal selalu memperbarui motivasi dan menguatkan kembali makna ikatan dengan istri. Menikah, awalnya adalah sebuah akad, atau ikatan. Prosesi nikah yang sakral itu hakikatnya adalah sebuah ikrar dan perjanjian agung atas nama Tuhan, diresmikan oleh negara, disaksikan oleh orang tua, keluarga, kerabat, sahabat, tetangga dan sanak saudara. Sedemikian sakral prosesi pernikahan, tampak dari banyaknya pihak-pihak yang terlibat di dalamnya.

Motivasi menikah adalah ibadah, bagian dari pelaksanaan aturan Ketuhanan, yang kemudian secara teknis administrasi diatur oleh negara. Sejak awal, motivasi ini telah diwujudkan dan dikokohkan dalam sebentuk ucapan atau ikrar, saat melaksanakan akad nikah di depan petugas pernikahan. Dalam perjalanan kehidupan berumah tangga, ikatan ini bisa mengendur dan melemah, maka harus selalu disegarkan dan dikuatkan.

Demikianlah ringkasan keterangan sepuluh karakter suami ideal. Semoga ada manfaatnya untuk membawa kita menuju kondisi yang lebih baik.


Sumber: http://www.dakwatuna.com/2011/10/15612/sepuluh-karakter-suami-ideal/#ixzz1bs0hmRvq

Monday, October 24, 2011

10 MUWASAFAT TARBIYAH


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

10 MUWASAFAT TARBIYAH

1. Salimul Aqidah

Aqidah yang bersih (salimul aqidah) merupakan sesuatu yang harus ada pada setiap muslim. Dengan aqidah yang bersih, seorang muslim akan memiliki ikatan yang kuat kepada Allah Swt dan dengan ikatan yang kuat itu dia tidak akan menyimpang dari jalan dan ketentuan- ketentuan-Nya. Dengan kebersihan dan kemantapan aqidah, seorang muslim akan menyerahkan segala perbuatannya kepada Allah sebagaimana firman-Nya yang artinya: ‘Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidup dan matiku, semua bagi Allah Tuhan semesta alam’ (QS 6:162). Karena memiliki aqidah yang salim merupakan sesuatu yang amat penting, maka dalam da’wahnya kepada para sahabat di Makkah, Rasulullah Saw mengutamakan pembinaan aqidah, iman atau tauhid.

2. Shahihul Ibadah

Ibadah yang benar (shahihul ibadah) merupakan salah satu perintah Rasul Saw yang penting, dalam satu haditsnya; beliau menyatakan: ‘shalatlah kamu sebagaimana kamu melihat aku shalat.’ Dari ungkapan ini maka dapat disimpulkan bahwa dalam melaksanakan setiap peribadatan haruslah merujuk kepada sunnah Rasul Saw yang berarti tidak boleh ada unsur penambahan atau pengurangan.

3. Matinul Khuluq

Akhlak yang kokoh (matinul khuluq) atau akhlak yang mulia merupakan sikap dan prilaku yang harus dimiliki oleh setkal muslim, baik dalam hubungannya kepada Allah maupun dengan makhluk-makhluk-Nya. Dengan akhlak yang mulia, manusia akan bahagia dalam hidupnya, baik di dunia apalagi di akhirat. Karena begitu penting memiliki akhlak yang mulia bagi umat manusia, maka Rasulullah Saw diutus untuk memperbaiki akhlak dan beliau sendiri telah mencontohkan kepada kita akhlaknya yang agung sehingga diabadikan oleh Allah di dalam Al- Qur’an, Allah berfirman yang artinya: ‘Dan sesungguhnya kamu benar- benar memiliki akhlak yang agung’ (QS 68:4).

4. Qowiyyul Jismi

Kekuatan jasmani (qowiyyul jismi) merupakan salah satu sisi pribadi muslim yang harus ada. Kekuatan jasmani berarti seorang muslim memiliki daya tahan tubuh sehingga dapat melaksanakan ajaran Islam secara optimal dengan fisiknya yang kuat. Shalat, puasa, zakat dan haji merupakan amalan di dalam Islam yang harus dilaksanakan dengan fisik yang sehat atau kuat, apalagi perang di jalan Allah dan bentuk- bentuk perjuangan lainnya. Oleh karena itu, kesehatan jasmani harus mendapat perhatian seorang muslim dan pencegahan dari penyakit jauh lebih utama daripada pengobatan. Meskipun demikian, sakit tetap kita anggap sebagai sesuatu yang wajar bila hal itu kadang-kadang terjadi, dan jangan sampai seorang muslim sakit-sakitan. Karena kekuatan jasmani juga termasuk yang penting, maka Rasulullah Saw bersabda yang artinya: ‘Mu’min yang kuat lebih aku cintai daripada mu’min yang lemah’ (HR. Muslim).

5. Mutsaqqoful Fikri

Intelek dalam berpikir (mutsaqqoful fikri) merupakan salah satu sisi pribadi muslim yang penting. Karena itu salah satu sifat Rasul adalah fatonah (cerdas) dan Al-Qur’an banyak mengungkap ayat-ayat yang merangsang manusia antuk berpikir, misalnya firman Allah yang artinya: Mereka bertanya kepadamu tentang, khamar dan judi. Katakanlah: ‘pada keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya.’ Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: ‘Yang lebih dari keperluan.’ Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu supaya kamu berpikir (QS 2:219). Di dalam Islam, tidak ada satupun perbuatan yang harus kita lakukan, kecuali harus dimulai dengan aktivitas berpikir. Karenanya seorang muslim harus memiliki wawasan keislaman dan keilmuan yang luas. Bisa kita bayangkan, betapa bahayanya suatu perbuatan tanpa mendapatka pertimbangan pemikiran secara matang terlebih dahulu. Oleh karena itu Allah mempertanyakan kepada kita tentang tingkatan intelektualitas seseorang sebagaimana firman-Nya yang artinya: Katakanlah:samakah orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui, sesungguhnya orang-orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran (QS 39:9).

6. Mujahadatun Linafsihi

Berjuang melawan hawa nafsu (mujahadatun linafsihi) merupakan salah satu kepribadian yang harus ada pada diri seorang muslim, karena setiap manusia memiliki kecenderungan pada yang baik dan yang buruk. Melaksanakan kecenderungan pada yang baik dan menghindari yang buruk amat menuntut adanya kesungguhan dan kesungguhan itu akan ada manakala seseorang berjuang dalam melawan hawa nafsu. Oleh karena itu hawa nafsu yang ada pada setkal diri manusia harus diupayakan tunduk pada ajaran Islam, Rasulullah Saw bersabda yang artinya: Tidak beragmana seseorang dari kamu sehingga ia menjadikan hawa nafsunya mengikuti apa yang aku bawa (ajaran islam) (HR. Hakim).

7. Harishun ‘ala Waqtihi

Pandai menjaga waktu (harishun ala waqtihi) merupakan faktor penting bagi manusia. Hal ini karena waktu itu sendiri mendapat perhatian yang begitu besar dari Allah dan Rasul-Nya. Allah Swt banyak bersumpah di dalam Al-Qur’an dengan menyebut nama waktu seperti wal fajri, wad dhuha, wal asri, wallaili dan sebagainya. Allah Swt memberikan waktu kepada manusia dalam jumlah yang sama setiap, Yakni 24 jam sehari semalam. Dari waktu yang 24 jam itu, ada manusia yang beruntung dan tak sedikit manusia yang rugi. Karena itu tepat sebuah semboyan yang menyatakan:

‘Lebih baik kehilangan jam daripada kehilangan waktu.’ Waktu merupakan sesuatu yang cepat berlalu dan tidak akan pernah kembali lagi. Oleh karena itu setiap muslim amat dituntut untuk memanaj waktunya dengan baik, sehingga waktu dapat berlalu dengan penggunaan yang efektif, tak ada yang sia-sia. Maka diantara yang disinggung oleh Nabi Saw adalah memanfaatkan momentum lima perkara sebelum datang lima perkara, yakni waktu hidup sebelum mati, sehat sebelum sakit, muda sebelum tua, senggang sebelum sibuk dan kaya sebelum miskin.

8. Munazhzhamun fi Syu’unihi

Teratur dalam suatu urusan (munzhzhamun fi syuunihi) termasuk kepribadian seorang muslim yang ditekankan oleh Al-Qur’an maupun sunnah. Oleh karena itu dalam hukum Islam, baik yang terkait dengan masalah ubudiyah maupun muamalah harus diselesaikan dan dilaksanakan dengan baik. Ketika suatu urusan ditangani secara bersama-sama, maka diharuskan bekerjasama dengan baik sehingga Allah menjadi cinta kepadanya. Dengan kata lain, suatu udusán dikerjakan secara profesional, sehingga apapun yang dikerjakannya, profesionalisme selalu mendapat perhatian darinya. Bersungguh-sungguh, bersemangat dan berkorban, adanya kontinyuitas dan berbasih ilmu pengetahuan merupakan diantara yang mendapat perhatian secara serius dalam menunaikan tugas-tugasnya.

9. Qodirun ‘alal Kasbi

Memiliki kemampuan usaha sendiri atau yang juga disebut dengan mandiri (qodirun alal kasbi) merupakan ciri lain yang harus ada pada seorang muslim. Ini merupakan sesuatu yang amat diperlukan. Mempertahankan kebenaran dan berjuang menegakkannya baru bisa dilaksanakan manakala seseorang memiliki kemandirian, terutama dari segi ekonomi. Tak sedikit seseorang mengorbankan prinsip yang telah dianutnya karena tidak memiliki kemandirian dari segi ekonomi. Karena itu pribadi muslim tidaklah mesti miskin, seorang muslim boleh saja kaya raya bahkan memang harus kaya agar dia bisa menunaikan haji dan umroh, zakat, infaq, shadaqah, dan mempersiapkan masa depan yang baik. Oleh karena itu perintah mencari nafkah amat banyak di dalam Al-Qur’an maupun hadits dan hal itu memilik keutamaan yang sangat tinggi. Dalam kaitan menciptakan kemandirian inilah seorang muslim amat dituntut memiliki keahlian apa saja yang baik, agar dengan keahliannya itu menjadi sebab baginya mendapat rizki dari Allah Swt, karena rizki yang telah Allah sediakan harus diambil dan mengambilnya memerlukan skill atau ketrampilan.

10. Naafi’un Lighoirihi

Bermanfaat bagi orang lain (nafi’un lighoirihi) merupakan sebuah tuntutan kepada setiap muslim. Manfaat yang dimaksud tentu saja manfaat yang baik sehingga dimanapun dia berada, orang disekitarnya merasakan keberadaannya karena bermanfaat besar. Maka jangan sampai seorang muslim adanya tidak menggenapkan dan tidak adanya tirák mengganjilkan. Ini berarti setiap muslim itu harus selalu berpikir, mempersiapkan dirinya dan berupaya semaksimal untuk bisa bermanfaat dalam hal-hal tertentu sehingga jangan sampai seorang muslim itu tidak bisa mengambil peran yang baik dalam masyarakatnya. Dalam kaitan inilah, Rasulullah saw bersabda yang artinya: sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain (HR. Qudhy dari Jabir). Demikian secara umum profil seorang muslim yang disebutkan dalam Al-Qur’an dan hadits, sesuatu yang perlu kita standarisasikan pada diri kita masing-masing.

bahantarbiyah.com

Dakwah kampus


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

“Kita adalah da’i sebelum segala sesuatu”.

Ketika sesi berforum dalam program Simposium Kecemerlangan Cinta Dan Akademik (STAND) di USM P.Pinang, seorang peserta bertanyakan bagaimanakah cara terbaik mengimbangkan masa di antara keaktifan berdakwah di kampus dan dalam masa yang sama memperoleh keputusan yang cemerlang dalam akademik. Mengapa terdapat pelajar yang aktif dengan dakwah kampus namun beroleh keputusan peperiksaan yang rendah dan tidak cemerlang?

Pertamanya, kita perlu bertanya, benarkah terjadi sedemikian? Jika benar berapa peratuskah atau berapa ramai mahasiswa yang aktif dengan dakwah ini tidak cemerlang dalam belajar? Sebenarnya tidak ramai yang sedia mengorbankan masanya dengan dakwah kampus. Yang ramai adalah mahasiswa biasa yang menghabiskan masa dengan perkara-perkara kecil dan kerdil seperti melepak, bercanda, bercinta dan sebagainya. Yang ramai di kampus juga adalah mahasiswa yang hanya tertumpu di ruang legar akademik sehingga mengabaikan hak umat ke atas dirinya. Bagi mereka, dakwah tiada kaitan dengan kehidupan mereka sebagai mahasiswa. Setahu penulis, rakan-rakan penulis yang aktif dengan dakwah kampus, mereka ini terdiri dari kalangan pelajar yang cemerlang. Hari ini ramai kalangan mereka berjaya menjadi profesional da’i dan para ustaz ustazah da’i.

Berbalik kepada persoalan di atas, hanya segelintir sahaja aktivis dakwah yang terkadang Allah uji dirinya dengan kehilangan fokus dalam pelajaran. Mungkin kerana ada beberapa sebab terjadi sedemikian, antaranya ketidakjelasan matlamat mengapa kita terlibat dengan organisasi dakwah kampus, pengabaian disiplin masa dan belajar, gagal memahami konsep ”Alim Mujahid” dan Tarbiyah Dzatiyah yang longgar.

Ketidakjelasan Matlamat
Sebagai mahasiswa tugas dan peranan utama kita adalah belajar dan meletakkan diri kita di kalangan yang terbaik. Manakala tugas dakwah adalah tugas hakiki kita sebagai hamba kepada Allah SWT. Tiada pemisahan di antara belajar dan dakwah. Untuk menjadi hamba Allah SWT., seseorang perlu cemerlang dalam menuntut ilmu, cemerlang dalam ibadah, cemerlang dalam dakwah, cemerlang dalam akhlak dan cemerlang dalam tarbiyah imaniyah. Tiada pemisahan di antara kesemuanya.

Adakah anda kenal dengan Imam Hasan Al Banna, beliau seorang tokoh gerakan Islam yang hebat kurun ke 21. Pada saat beliau masih mahasiwa, beliau amat aktif dengan kegiatan dakwah kampus dan masyarakat, dan dalam masa yang sama cemerlang akademiknya, terkenal dengan keperibadian yang mulia. Dalam kitab Ahdats Shana’at-Tarikh Imam Al Banna bercerita: Di malam saat ada ujian peperiksaan, beliau melakukan solat tahajjud seperti biasanya, dan memohon serta mengadu kepada Allah SWT. Dalam doanya beliau berkata:

“Ya Allah! Sesungguhnya Engkau tahu betapa rindunya diriku kepada ilmu dan betapa cintaku kepada-Mu, tapi Engkau juga tahu betapa sibuknya diriku dalam mencari ma’isyah untuk mempertahankan hidup di kota ini, berilah jalan keluar bagiku”.

Ternyata Hasan Al Banna memiliki hubungan yang cukup intim dengan Allah SWT dalam memohon kekuatan. Tahajjud dan doa adalah amal rutin beliau. Kecintaan beliau terhadap ilmu amat tinggi. Jiwa beliau sentiasa bergelora dengan perjuangan dakwah Islamiyyah. Bagaimana dengan kita? Kecintaan beliau dengan dunia keilmuan dan keghairahan beliau membawa obor dakwah tidak ada pemisahan malahan keduanya adalah sedaging. Ramai ulama thiqah kepada beliau dan menghormati beliau, baik muda mahupun lebih tua dari beliau. Ketika ujian kelulusan dari Darul ‘Ulum, semasa ujian lisan, beliau membawa buku-buku syair kegemarannya. Salah satu dari dua orang penemuduga bertanya tentang apa yang dihafalnya dari syair-syair itu. Al Banna menjawab: “Semuanya aku hafal”. Yang satunya lagi bertanya: “Bait mana yang paling engkau senangi dari syair-syair itu? Al Banna mengatakan: “Bait Syair yang diucapkan oleh Thorfah bin Al ‘Abd, salah seorang penyair di zaman jahiliyyah.

????? ????????? ???????? ???? ?????? ?????? ????????? ???????? ?????? ???????? ?????? ???????????

Bila orang bertanya : “Siapa pemuda? Saya membayangkan akulah yang dimaksud, kerananya saya tidak bermalas-malas dan tidak membodohi diri. Mendengar jawaban itu, penemuduga itu mengatakan: “Wahai anakku, dengan demikian aku nyatakan engkau lulus dari Darul ‘Ulum, dan yang memiliki jawaban seperti ini hanya engkau dan Ustaz Muhammad Abduh. Aku melihat bahawa engkau akan memiliki masa depan yang gemilang”.

Begitulah tingginya kejelasan matlamat Al Banna, mencontohkan kepada kita di antara kesungguhan menguasai ilmu dan keghairahan beliau dengan kerja besar, ”dakwah dan tarbiyah”. Bukankah beliau yang mengasaskan gerakan tarbiyah dan dakwah terbesar pada abad ini? Dakwah beliau di sambut oleh segenap manusia yang bertemu dengannya, baik yang berpelajaran tinggi, bergelar ulama atau profesional dalam pelbagai bidang, mahupun kelompok marhaen biasa. Justeru luruskan kembali kefahaman kita tentang tanggungjawab sebagai pendakwah muda dan tanggungjawab sebagai mahasiswa rabbani. Firman Allah SWT:

“Dan bertaqwalah kamu kepada Allah nescaya Allah akan mengajar kamu. Dan Allah itu Maha Berilmu terhadap segala sesuatu” [Al-Baqarah 2: 282]

Bangkit Dari Kesilapan
Kepada sababat dan akhwat yang diuji oleh Allah SWT dengan kelesuan akademik kerana kesibukan dengan dakwah kampus, anda harus segera memperbetulkan keseimbangan kehidupan anda. Masih belum terlambat untuk membangunkan kembali motivasi belajar anda. Ayuh, mari mulakan dengan langkah positif, langkah orang-orang yang hebat dan luarbiasa. Sejarah orang yang hebat dan luar biasa bermula dengan bangkit dari kelemahan dan kesilapan. Jangan persoal dan bimbang sebesar mana masalah dan kegagalan yang sedang anda hadapi, sebaliknya yang perlu kita bimbangkan, sudahkah kita bangkit dari ujian tersebut. Kata-kata hikmah ada berbunyi:

” Kita tidak upaya mengubah keadaan, tetapi kita mampu mengubah sikap kita menghadapinya. Kita tidak upaya mengubah arah angin, tetapi kita mampu mengubah arah sayap kita”

Aktif dalam berpersatuan tidak salah. Yang silapnya adalah bagaimana kita mengurus diri kita. Kepada yang aktif dengan dakwah kampus, anda telah berjaya membangunkan potensi diri anda dari seorang mahasiswa biasa kepada mahasiswa berjiwa pemimpin. Di atas pundak bahu anda sudah terpikul ”kerja tambah”, memastikan anda cemerlang akademik dan dalam masa yang sama memikul mas’uliyyah (tanggungjawab) kepimpinan mahasiswa. Bertambah besar lagi tugas anda, sekiranya keaktifan anda dengan organisasi kampus adalah dalam rangka melaksanakan tanggungjawab dakwah ilallah. Namun awas, jangan jadikan alasan demi dakwah Islam, maka akademik kita korbankan. Itu adalah pandangan songsang dan terkebelakang.

Momentum Keimanan
Kita perlu bijak mengurus diri dan masa kita. Persoalannya, bagaimana kita perlu mengurusi diri kita agar study terbela, dakwah kampus terlaksana, tarbiyah merentasi masa. Langkah pertama, memperbaharui kembali tekad dan momentum keimanan. Kekuatan keimanan membuatkan kita memiliki harga diri, perasaan bermaruah sehingga kita tidak rela mengaku kalah di hadapan nafsu yang suka melihat kita berputus asa, berselingkuh dengan jalan-jalan kegagalan dan kefuturan. Keimanan yang terbina pasti tidak mahu tunduk kepada bisikan syaitan yang terkadang muncul sebagai juru nasihat.

Penulis masih ingat, walaupun kami aktif dengan dakwah kampus, namun dalam halaqah atau pertemuan bersama murabbi, kami diperingatkan agar sentiasa fokus dengan disiplin ilmu. Disiplin ilmu ialah menguasai ilmu dan cemerlang dalam peperiksaan. Dalam dakwah, kita bukan sekadar mencontohkan peribadi dan akhlak sebagai mahasiswa rabbani, bahkan kecemerlangan akademik adalah juga merupakan unsur penting dalam qudwah berdakwah. Akademik kita adalah termasuk dalam qudwah peribadi mahasiswa rabbani, tiada pemisahan. Iman kita perlu berfungsi sebagai pencetus kecemerlangan kita dalam setiap bidang yang kita ceburi.

Sesungguhnya kekuatan keimanan akan mampu memberikan kita kesabaran lebih panjang, memberikan stamina perjuangan lebih lama, menggugah semangat jihad menjadi lebih membara, melahirkan thabat dan keteguhan hati menjadi lebih sempurna sehingga akhirnya membangkitkan rasa percaya diri yang tinggi. Mendorong kita untuk bangkit kembali kerana Islam memerlukan cerdik pandai dan kebijakan kepimpinan, justeru wahai mahasiswa, kuncinya adalah kepada kebangkitan kekuatan dalaman, kekuatan spiritual, kekuatan keimanan kita dan keyakinan kita kepada janji Allah swt. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Jika kalian menolong (agama) Allah, maka Allah pasti akan menolong kalian dan mengukuhkan pijakan kalian”. (Muhammad : 7)

Semoga kita semakin jelas dalam tindakan dan penglibatan kita sebagai anggota duah dalam organisasi dakwah. Sekiranya kita meneliti 10 Ciri Peribadi Mukmin yang kita jadikan sebagai panduan membangun 10 muwasafat tarbiyah pemuda pemudi Islam, kita akan mendapati Al Banna telah meletakkan beberapa kriteria utama untuk kita jadikan panduan sebagai mahasiswa yang bijak dan pandai mengurus kehidupan kampusnya, diantaranya adalah keupayaan mengurus waktu (Haarithun ala Waqtihi), tersusun dalam urusan (Munazzamun fi syu’unihi), fikiran yang berpengetahuan (Mutsaqqafal Fikri), mampu berusaha (Qadiran ala Kasbi), mampu melawan nafsu (Mujahadah ala Nafsi) dan bermanfaat untuk orang lain (Nafi’un li ghairihi).

Mulakan perubahan atas desakan Iman, dan jangan malu untuk memperbetulkan langkah semangat kita pada paksinya yang sebenar. Iman adalah kekuatan yang menggerakkan setiap mukmin. Iman yang menghadirkan kemenangan pasti akan melonjakan kita untuk sentiasa berfikir dan berfikir untuk bekerja dan bekerja, merangka strategi untuk cemerlang akademik, kebijakan dalam berdakwah dan sentiasa istiqamah dengan program tarbiyah.

“Sesungguhnya kami Telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Kemudian kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka), Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh; Maka bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya.” (At-Tiin: 4-6)

Bersambung…InsyaAllah

By Abu Ridhwan
Yaab

(copy paste from here :http://blog.mystar-ab.com/2011/07/study-terbela-dakwah-kampus-terlaksana-tarbiyah-merentasi-masa-248th-edition/)

Thursday, October 06, 2011

Seruan haji bonda



















Semoga aku dapat menjadi tetamu ALLAH juga insyaAllah!!

Kekeliruan


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Pada zaman kita hari ini banyak perkara yang telah dipesongkan dan umat terpesong kerana mengganggap sesuatu perkara itu betul. Semoga kita sentiasa menambah ilmu agar kita bertindak benar dalam melakukan sesuatu urusan. Mereka yang tidak berpegang kepada al-Quran dan as-sunnah akan diliputi kehinaan sebagaimana dalam ayat 112 surah Ali-Imran:-

Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka (berpegang) pada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia. Mereka mendapat murka dari Allah dan (selalu) diliputi kesengsaraan. Yang demikian itu karena mereka mengingkari ayat ayat Allah dan membunuh para Nabi, tanpa haq (alasan yang benar). Yang demikian itu karena mereka durhaka dan melampaui batas


Ada seorang sahabat yang berlatar belakang pendidikan agama memberi tahu kepada saya, "InsyaAllah kak, saya ingin menjadi seorang suri rumah seperti kakak jika suami saya nanti izinkan, jika suami tidak izinkan maka tidak bolehlah, saya perlu bekerja."

Ini adalah satu kekeliruan. Seorang suami boleh memaksa isterinya untuk tidak bekerja tetapi suami tidak boleh memaksa isterinya untuk keluar bekerja mencari nafkah. Seorang isteri jika dia bekerjapun, hasil pendapatan itu adalah hak dirinya melainkan dia bersetuju untuk membantu suaminya dalam menyara keluarga. Seorang wanita khususnya isteri harus mengetahui hak-hak dirinya. Seorang isteri yang mendiamkan perilaku suami yang menzalimi dirinya ialah seorang isteri yang mendiamkan perkara maksiat.

Min

Monday, October 03, 2011

Duitkah yang dicari?


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Kisah ini berlaku tiga tahun lepas sebelum aku bergelar perunding kejuruteraan. Ketika itu, aku masih seorang jurutera muda.

Pertemuan aku dengan Pak Cik Roslan (bukan nama sebenar) membuatkan mata aku terbuka dan hati yang senang untuk memikirkan keadaan aku sekarang.

Pak Cik Roslan seorang jurutera hebat. Projek kerajaan atau swasta, tidak kira bangunan atau jalan, Pak Cik Roslan tidak ketinggalan dalam mencatatkan dirinya sebagai berpengalaman.

Maklum sahajalah jika begitu berpengalaman, tentu dia seorang yang jauh lebih daripada seorang kaya, seorang yang hidup mewah.

Dia bercerita "Zul.. Pak Cik daripada satu projek ke satu projek... berjuta-juta mahalnya projek, 'income' tak pernah putus. Sesekali tu dua tiga projek serentak! Tak sempat balik ke rumah, cari hotel untuk bermalam, lima bintang tu dah kira rumah."

Aku tergamam.

Sambungnya "Pak Cik hidup mewah, rumah besar, kereta mewah, duit melimpah-limpah."

Tergerak hati aku "Adakah Allah menghantar insan ini sebagai peringatan kepadaku? Wallahu'alam."

"Tapi Zul.. hidup Pak Cik jauh dari masjid. Solat Pak Cik tunaikan tapi jarang ke masjid, Pak Cik cari kemewahan. Pak Cik dapat kemewahan."

Suatu hari, sedang Pak Cik Roslan di tapak pembinaan memantau projek bernilai berjuta-juta ringgit. Pak Cik Roslan diserang sakit jantung. Dikejarkan ke hospital. Terlantar sepuluh hari.

Sesudah keluar daripada hospital, kerja projek disambungnya. Projek pula bertukar ganti dan Pak Cik Roslan bertambah mewah.

Sekali lagi Pak Cik Roslan diserang 'stroke' terjatuh terlantar. Dadanya dibedah untuk dibuat 'bypass'. Nasib pakcik Roslan baik, 'stroke' tidak melumpuhkan dia.

Dua bulan Pak Cik Roslan berehat daripada bekerja. Dalam ketika itu, Pak Cik Roslan banyak menghabiskan masa di negara Eropah untuk merehatkan diri.

Selepas itu, Pak Cik Roslan kembali beraksi.

"Ahh! Sakit tu kekadang saja. Pakai duit pun tak banyak.. yang penting harta kena ditambah semula." Enak kata hatinya.

Pada hari pertama di pejabat, sebelum pulang, Pak Cik Roslan merasa pelik, kerana pejabatnya kosong. Mana perginya kakitangan beliau? Walhal, sebentar tadi sahaja masih ramai orang bekerja.

Tidak hiraukan perkara itu, Pak Cik Roslan melangkah ke pintu keluar pejabatnya. Sampai sahaja di tengah-tengah pejabat, 'stroke' datang menjengah lagi!

Suatu suara datang membisikan pada telinganya,

"Satu juta tak cukup.. dua juta tak cukup.. sepuluh juta tak cukup.. sekarang siapa mahu tolong? sepuluh juta boleh tolong?"

Suara itu jelas dan amat lancar. Tetapi bukan datangnya daripada mana-mana manusia pun. Tiada seorang pun berada di situ. Wallahu'alam.

Pak Cik Roslan jatuh kejang di atas lantai, terbaring.. kakinya kejang, tangan menarik-narik bajunya sendiri. Wajahnya pucat.

Pak Cik Roslan cuba menghubungi ambulan untuk mendapatkan bantuan. Malangnya gagal, apabila telefon bimbit yang tercanggih dibelinya, termahal dan termewah. Tampak segak bergaya dan mewah sekali telefon bimbit itu. Namun, satu punat pun Pak Cik Roslan tidak berjaya menekannya.

Anggaran tiga hingga empat jam selepas itu, barulah pekerjanya menyedari akan keadaan Pak Cik Roslan dan dia dikejarkan ke hospital.

Mengikut cerita pekerjanya, sepanjang hari sememang-memangnya pejabat itu begitu ramai orang dan ketika kejadian menimpa Pak Cik Roslan pun, pejabat sebenarnya masih belum kosong.

Rakaman CCTV juga menunjukan pejabat tidak sesekali kosong. Bayangan Pak Cik Roslan berjalan menuju pintu keluar dan jatuh begitu jelas. Namun, dengan kuasa Allah, Pak Cik Roslan tidak nampak sesiapa dan tiada sesiapa nampak Pak Cik Roslan jatuh.

Sejak daripada peristiwa itu, Pak Cik Roslan insaf dan sedar. Kini, Masjid Negara adalah rumah keduanya. Dia tidak lagi bekerja dan banyak menghabiskan hidupnya dengan menimba ilmu agama dan beribadah kepada Allah.

"Zul.. tak guna duit ada berjuta.. duit tak tolong bila kita susah.. apa guna ada rumah besar tapi tidak menjadi tempat tidur dan rehat, tidur hotel pula, apa guna kereta mewah dan besar tetapi tak boleh 'drive' sendiri dan bila mati tak pula naik kereta tu semua, apa guna ada duit dan mewah tapi tidak hidup bekeluarga."

"Apa yang penting Zul.. adalah ilmu kerana dengan ilmu kita kenal Allah dan agama.. daripada situ kita mohon rahmat dan berkat."

Pak Cik Roslan kini mengambil diploma dalam Pengajian Islam kerana kuliah di masjid terlalu perlahan untuk dia menimba banyak ilmu yang telah lama kosong dari dalam dirinya.

Kepada Pak Cik Roslan, terima kasih kerana berkongsi cerita dengan saya dan menjadi pengajaran yang amat besar bagi saya. Izinkan saya berkongsi cerita ini agar semua orang dapat memanfaatkan pengajarannya. Pak Cik Roslan, telah lama kita tidak bertemu. Semoga Allah memberikan rahmat dan hidayah-Nya kepadamu.

Pertemuan kita sekejap tetapi amat mahal harganya. Syukur kepada-Mu Ya Allah. Alhamdulillah.

- Artikel iluvislam.com (http://www.iluvislam.com/inspirasi/kembara-hidup/3729-duitkah-yang-dicari.html)

Sumber Grafik: Google Image
Biodata Penulis

Zulakmar Hazwan merupakan seorang perunding kejuruteraan yang banyak berkongsi ilmu daripada pengalaman, pemerhatian serta pemikiran. Sambil merantau dari satu negara ke satu negara kerana tugasan kerja, turut mencatat nota dan menulis untuk berkongsi apa yang difikirkan dan dialami untuk dimanfaatkan bersama. Turut berkongsi hasil penulisannya di notafikir.com.

Sunday, October 02, 2011

Kisah mereka di Pulau


~Sekadar gambar hiasan~

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Bila mendengar kisah orang lain di perantauan saya rasa bersyukur. Biarpun keindahan di tempat orang memang sungguh menawan tapi bak kata pepatah 'hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri, tapi lebih baik di negeri sendiri'. Cerita seorang sahabat saya yang tinggal di sebuah pulau di Sabah sungguh menarik. Dia mengikut suaminya ke sana selepas suaminya mendapat posting mengajar di pulau yang bernama Tetabuan.

Di Pulau tersebut, sahabat saya sekeluarga tinggal di rumah air iaitu rumah yang didirikan atas air. Tiada tandas, tiada paip air dan tiada talian internet. Tandas adalah semula jadi dalam rumah yang dibuat lubang. Apabila bahan buangan jatuh ke dasar air, beratus-ratus ekor ikan berebut-rebut memakan rezeki mereka :). Ikan-ikan di bawah rumah air memang gemuk-gemuk sebab selalu kenyang.

Oleh kerana ketiadaan air paip, mereka menadah air hujan dari bumbung untuk kegunaan harian seperti memasak, minum, mandi, basuh baju dll. Jika tiada hujan, tiada air. Tak mandi, kain baju tak boleh dicuci hanya pakai pakaian yang sama. Namun begitu hidup mereka mewah dari segi makanan pula. Tuan rumah yang mereka sewa bekerja sebagai nelayan. Dia memebrikan hasil tangkapan secara percuma saja kepada sahabat saya seperti ikan pelbagai jenis, udang, ketam dan tiram. Selalunya tak habis dan boleh dijemur kering.

Elektrik pula mereka guna generator pakai minyak. Habis minyak bergelap lah mereka. Suhu di sana adalah 38-42 darjah celcius. Panas tu. Setiap pagi generator akan dipadamkan untuk menjimatkan minyak jadi mereka terpaksa berpanasan hinggalah ke tengahri.

Lama-kelamaan sahabat saya ini dihimpit rasa kebosanan kerana tidak punya kawan di sana. Lagipula dia mempunyai seorang anak kecil yang sakit dan memerlukan rawatan selalu dengan doktor pakar. Saya mendoakan agar suaminya dapat bertukar mengajar di Semenanjung. Itulah kisah sahabat saya yang apabila dia tua boleh bercerita kepada anak cucu bila mereka dewasa. Tidakkah anda berasa bersyukur mendengar cerita sahabat saya ini? Kehidupan kita jauh lebih selesa berbanding penduduk yang tinggal di pulau. Seharusnya kita bersyukur kepada Allah dengan nikmat sejuk dari penghawa dingin, elektrik yang menggerakkan kipas, air yang keluar dari paip air, dan bermacam-macam lagi.

Syukur, syukur, syukur ya Allah, syukur Alhamdulillah...

Thursday, September 29, 2011

Lambaian Ka'abah


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Panggilan haji telah tiba lagi...
menunaikan ibadah panggilan baituLLAH..
Tanah suci Makkah, Ya Makkah tul Mukarramah..

InsyaAllah, pada 4hb Oktober ini, bonda saya Che Jah bt Hj Omar akan naik flight pukul 4 pm dari lapangan terbang Pengkalan Chepa ke KLIA. 5hb Oktober pukul 5 am pula akan naik flight dari KLIA ke Madinah. Turut bersama bonda ialah Ayah NGah dan MAk Ngah sekali. Inilah kali pertama seumur hidup bonda saya akan naik kapal terbang. Tentu bonda berdebar-debar dengan perasaan bercampur baur untuk pergi menunaikan haji di tanah suci Makkah. Kalau di Kelantan, jika ada sesiapa akan pergi ke Makkah, orang-orang kampung, saudara mara akan datang ziarah mengucapkan selamat dan bermaafan. Anak-anak juga akan balik kampung menemui ibubapa yang akan berangkat ke tanah suci. Tapi saya tak dapat pulang kerana suami ada pepeiksaan penting pada 3hb oktober. InsyaAllah kami akan menemui bonda di KLIA sebelum bonda berangkat ke Madinah. Saya mendoakan bonda mendapat haji yang mabrur ameen..

Saturday, September 10, 2011

Kisah Nabi Daud dengan seekor katak


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Pada suatu masa, Nabi Daud a.s keluar ke pesisir untuk beribadat dan apabila telah genap setahun, dia berdoa : "Ya Rabbi ya Tuhanku, telah bengkok belakangku dan lemah mataku serta kering air mataku, tetapi aku belum juga mengetahui bagaimana nasibku".

Maka Allah swt telah memerintahkan seekor katak untuk menjawab doa Nabi Daud a.s. itu, lalu katak itu berkata: "Hai Nabi Allah, apakah anda mengungkit pada Tuhan ibadatmu yang setahun? Demi Allah yang mengutusmu menjadi Nabi , saya di hutan ini selama tiga puluh tahun atau enam puluh tahun bertasbih, bertahmid kepada Allah, sedangkan persediaanku tetap gementar kerana takutkan Tuhanku".

Maka menangislah Nabi Daud a.s Ada riwayat yang mengatakan kejadian ini juga pernah terjadi pada Nabi Musa a.s sesudah peristiwa pembunuhan yang tidak disengajakan olehnya.



Kisah di atas saya petik daripada kitab Syarah Al-Hikam jilid 1. Memang benar bahawa semua makhluk Allah yang ada di sekeliling kita tidak berhenti bertasbih dan memuji Allah. Cuma kita sebagai manusia yang tidak memahami dan tidak mampu menafsirkannya. Nah, andai saja haiwan, tumbuh-tumbuhan, batu-batuan, bulan bintang sentiasa tidak bosan beribadat kepada Allah, kenapa pula kita mudah merasa jemu atau cepat berpuas hati dengan amal ibadat yang telah kita lakukan? Semoga kita terselamat daripada godaan syaitan yang cuba menghalang kita daripada beribadat kepada Allah swt. ameen..

Firman Allah: al-Isra'(17.44):

"Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah; dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Ia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun".

Thursday, September 08, 2011

Thabit Ibn Qais R.A

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Apa khabar sahabat-sahabat sekalian? Moga-moga, saya, anda dan kita semua berada dalam lingkaran Iman yang mengikat hati-hati kita untuk mencintai Allah S.W.T.

Kali ini, saya ingin berkongsi cerita mengenai sahabat Rasulullah S.A.W iaitu Thabit ibn Qais R.A. Kenalkah kamu akan sahabat Nabi S.A.W ini?

Ya? Tidak?

Walau apa pun jawapannya, tidak mengapa. Sebelum kita bermula, marilah sama-sama kita menghayati ayat suci al-Quran ini:

"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu meninggikan suara kamu melebihi suara Nabi, dan janganlah kamu berkata kepada baginda dengan suara yang keras sebagaimana kerasnya (suara) sebahagian kamu terhadap yang lain, nanti (pahala) segala amalmu bisa terhapus sedangkan kamu tidak menyedari." (Surah al-Hujurat:2)

Sahabat-sahabat sekalian, Thabit bin Qais R.A amat terkesan dengan firman Allah S.W.T ini. Beliau terkenal sebagai seorang yang bersuara lantang. Kerana itu, setiap kali beliau solat secara berjemaah di Masjid Nabawi, beliau akan mengelak daripada bertemu dengan Rasulullah S.A.W.

Beliau khuatir, suaranya yang lantang dan tinggi daripada suara Rasulullah S.A.W akan menyebabkan amalannya terhapus dan menjadi ahli Neraka. Masya-Allah, sungguh hebat keimanan Thabit bin Qais R.A.

Rasulullah S.A.W merupakan manusia yang paling baik akhlaknya. Baginda mengambil berat, kasih dan sayang akan sahabat-sahabatnya. Baginda hairan kerana sudah lama baginda tidak bertemu dengan Thabit bin Qais R.A.

Lalu Baginda Rasulullah S.A.W bertanya kepada sahabat-sahabat yang lain, "Ke manakah Thabit ibn Qais? Sudah lama aku tidak bertemu dengannya."

Sahabat-sahabat baginda menjawab, Thabit bin Qais R.A mengelak untuk berjumpa dengan Rasulullah S.A.W kerana takut meninggikan suara dan bersuara kasar dengan Nabi. Kerana itu, Thabit akan menjadi ahli Neraka.

Rasulullah S.A.W berkata, "Sesungguhnya dia (Thabit) ialah ahli Syurga. Bukan ahli Neraka."

Thabit ibn Qais R.A berperanan sebagai pemidato dan jurucakap bagi Rasulullah S.A.W. Suaranya yang lantang dan pandai berpidato menjadikan beliau sesuai menggalas tugas tersebut. Ini juga menjadikan bukti bahawa Rasulullah S.A.W bijak menggunakan kekuatan sahabat-sahabat baginda pada tempatnya. Hasilnya, Islam menjadi perkasa dan tersebar luas ke pelusuk dunia.

Thabit bin Qais R.A mati syahid sepertimana yang Rasulullah janjikan kepada beliau. Thabit ibn Qais R.A syahid dalam peperangan memerangi Musailamah al-Kazzab semasa pemerintahan Khalifah Abu Bakar as-Siddiq R.A.

Beliaulah satu-satunya sahabat yang memberikan wasiat setelah beliau meninggal dunia. Beliau mendatangi sahabat yang lain melalui mimpi dan menyampaikan wasiatnya.

Kesimpulan

Kita telah melihat bagaimana peribadi hebat sahabat Rasulullah S.A.W yakni Thabit. Beliau mempunyai ketaqwaan yang tinggi. Beliau dan juga sahabat-sahabat baginda yang lain begitu patuh dengan ayat al-Quran dan hadis Rasulullah S.A.W. Lihatlah, Thabit ibn Qais R.A. Beliau sanggup meminggirkan diri daripada bertemu kekasih Allah, kerana takut menjadi ahli Neraka.

Kedua, kita juga jelas bahawa Rasulullah S.A.W begitu sayang akan sahabat-sahabat baginda. Baginda mengambil berat akan mereka. Jika mereka tidak kelihatan di depan mata Rasulullah, Rasulullah S.A.W pasti bertanya. Ini menunjukkan keprihatinan Rasulullah.

Sungguh indah peribadimu ya Rasulullah. Allahumma Solli 'Ala Muhammad.

-Artikel Iluvislam.com
http://www.iluvislam.com/inspirasi/tokoh/3577-thabit-ibn-qais-ra.html

Wednesday, September 07, 2011

Erti sabar




۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Hari ini saya menulis sesuatu kepada seseorang. Bolehlah diklasifikasikan sebagai nasihat. Walaupun diri sendiri kadang kala lintang pukang, tetapi ada masanya kita perlu menasihati mereka yang memerlukan kata-kata sokongan. Untuk menunggu diri sendiri betul-betul sempurna baru boleh menasihatkan orang lain itu tak akan bisa terjadi.

"Sabar itu ertinya kamu tak mengadu pada seseorang,tak bergantung pada sesuatu sebab,
tak membenci adanya musibah ataupun menyenangi hilangnya."
~(Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani r.a.)


Tingginya maqam saya andai dapat praktikkan erti sabar seperti yang diistilahkan oleh Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani r.a. :). Semasa pulang beraya ke kampung halaman baru-baru ini, tiada satu pun gambar yang saya ambil kerana terlupa dek sibuk melayan karenah dua orang anak. Letih dan memeningkan kepala. Tapi keseronokkan berada di kampung mengatasi segalanya. Wajah kampung masih terbayang di ruang mata. Gambar-gambar di atas ialah di sebelah rumah ibu saya yang dirakam oleh adik. Anak-anak sedara sibuk mengutip kulat sisir yang tumbuh atas batang kayu mati. Kulat sisir sedap digoreng atau dimasak lemak. Andai panjang umur, insyaAllah boleh menikmati susana di kampung lagi.

Monday, August 22, 2011

Kalau Hati Baik, Wajah Sentiasa Cantik


gambar:google

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

"Mengapa dia tidak faham rintihan hati aku?" keluh seorang sahabat rapat kepada saya.

"Bukan aku tidak cinta, tetapi tolonglah berhias diri," tambahnya lagi.

"Mengapa? Teruji sangatkah?"

"Apa tidaknya... di pejabat aku berdepan dengan berbagai-bagai wanita. Semuanya berhias dan berwangi-wangian."

"Kau menjaga pandangan?"

"Bukan sahaja pandangan tetapi penciuman. Dunia akhir zaman, kau bukan tidak tahu."

"Ya, Iman kita sering teruji," balas saya, seakan-akan menumpang keluhannya.

"Yang aku hairan tu, isteri aku ni bukan tidak cantik, cantik. Tapi entahlah, sekarang ni semakin hilang moodnya untuk menjaga diri."

"Kita dah semakin berusia. Apa lagi yang kita cari dalam hidup ini," pujuk saya untuk meredakannya.

"Tetapi itu bukan alasan untuk dia tidak menjaga diri. Kita sebagai suami sering diuji, setidak-tidaknya berilah sedikit bantuan untuk kita hadapi ujian itu."

Saya senyum. 'Bantuan' yang dimaksudkannya membawa pelbagai tafsiran.

"Kau yang mesti mulakan dulu, insya-Allah isteri akan mengikut nanti," cadang saya.

"Ya, aku dah mulakan. Mudah-mudahan dia dapat 'signal' tu..."

"Amin."

Saya termenung memikirkan 'masalah kecil' yang kekadang boleh mencetuskan masalah besar itu. Sepanjang pergaulan saya telah ramai suami yang saya temui mengeluh tentang sikap isteri yang malas berhias.

"Apa guna, kita dah tua."

"Alah, awak ni tumpu ibadat lah."

"Dah tua buat cara tua."

Itulah antara alasan yang kerap kita dengar daripada para isteri.

Ramai suami yang baik, tidak memilih jalan singkat dan jahat untuk menyelesaikan masalah seperti menyimpan perempuan simpanan, pelacuran dan sebagainya. Ada juga yang ingin mencari jalan baik ( seperti poligami) tetapi tidak berapa berani berdepan dengan isteri. Ada juga yang terus memendam rasa seperti sahabat rapat saya itu.

"Tak berani poligami?" Dia menggeleng kepala.

"Tak ada calon ke?" saya mengusik lagi.

"Ramai..."

Memang saya lihat pada usia awal 40-an dia tambah segak dan bergaya.

"Habis kenapa?"

Dia diam. Saya renung wajah sahabat saya yang begitu akrab sejak dahulu. Dia memang lelaki baik, berakhlak dan begitu rapi menjaga ibadah-ibadah khusus dan sunat.

"Aku sayang isteri aku. Sangat sayang. Aku tidak mahu hatinya terguris atau tercalar. Aku kenal dia. Walaupun mungkin dia tidak memberontak, tetapi kalau aku berpoligami dia pasti terluka."

"Kau sudah berterus terang dengannya?"

"Tentang apa, tentang poligami?"

"Bukanlah. Tapi tentang sikapnya yang malas berhias dan bersolek tu?"

"Aku takut melukakannya."

"Tak mengapalah kalau begitu, biar kau terluka, jangan dia terluka," saya berkata dengan nada sinis.

Dia faham maksud saya.
"Aku sedang mencari jalan berterus-terang," dia mengaku juga akhirnya.

"Tak payah susah-susah. Katakan padanya dia cantik, tetapi kalau berhias lebih cantik..."

"Lagi?"

"Katakan kepadanya, berhias itu ibadah bagi seorang isteri. Jadi, bila kita yakin berhias itu ibadah, tak kiralah dia telah tua ke atau masih muda, cantik atau buruk, dia kena berhias. Dapat pahala, walaupun tak jadi cantik, atau tak jadi muda semua," saya senyum.

Kemudian ketawa. Pada masa yang sama saya teringat apa yang dipaparkan oleh media massa bagaimana 'ayam-ayam' tua (pelacur-pelacur tua) yang terus cuba menghias diri untuk menarik pelanggan-pelanggan mereka. Mereka ini berhias untuk membuat dosa. Lalu apa salahnya isteri-isteri yang sudah berusia terus berhias bagi menarik hati suami mereka, berhias untuk mendapat pahala? Salahkah?

Mencari kecantikan isteri, bukan isteri yang cantik.

"Kita para suami pun banyak juga salahnya," kata saya.

"Kita tak berhias?"

"Itu satu daripadanya. Tapi ada yang lebih salah daripada itu," tambah saya lagi.

"Salah bagaimana?"

"Salah kita kerana kita masih mencari isteri yang cantik bukan kecantikan isteri!"

"Dalam makna kata-kata kau tu..."

"Tak juga. Sepatutnya, pada usia-usia begini fokus kita lebih kepada kecantikan isteri. Di mana kecantikan sejati mereka selama ini."

"Pada aku tak susah. Pada hati mereka. Pada jasa dan budi yang selama ini dicurahkan untuk kita demi membina sebuah keluarga."

"Ya, jangan tengok pada kulit wajah yang luntur tetapi lihat pada jasa yang ditabur. Bukan pada matanya yang sudah kehilangan sinar, tetapi lihat pada kesetiaan yang tidak pernah pudar. Itulah kecantikan seorang isteri walaupun mungkin dia bukan isteri yang cantik."

"Kau telah luahkan apa yang sebenarnya aku rasakan. Itulah yang aku maksudkan tadi, aku tak sanggup berpoligami kerana terlalu kasihkannya."

"Kasih ke kasihan?" saya menguji.

"Kasihan tak bertahan lama. Tetapi aku bertahan bertahun-tahun. Aku kasih, bukan kasihan."

Tongkat 'muhasabah diri' vs tongkat Ali
"Relaks, aku bergurau. Tetapi ada benarnya kalau isteri katakan bahawa kita telah tua."

"Maksud kau?"

"Bila kita sedar kita telah tua, kita akan lebih serius dan lajukan pecutan hati menuju Allah! Bukan masanya untuk berlalai-lalai lagi."

" Ya, aku teringat kisah Imam Safie. Ketika usianya mencecah 40 tahun, dia terus memakai tongkat. Ketika muridnya bertanya kenapa? Kau tahu apa jawabnya?"

Saya diam.

"Beliau berkata, aku ingatkan diriku dengan tongkat ini bahawa usiaku sudah di penghujung, bukan masanya lagi untuk berlengah, tetapi untuk menambah pecutan dalam ibadah menuju Allah."

Saya diam. Terus termenung. Imam Safie, tak silap saya wafat pada usia awal 50-an. Tepat sungguh firasatnya. Insya-Allah, jalannya menuju Allah sentiasa diredhai.

"Kalau kita seserius Imam Safie, insya-Allah, kita boleh hadapi masalah isteri tidak berhias ini. Kita akan cari kecantikannya yang abadi untuk sama-sama memecut jalan menuju Ilahi..." tegas sahabat saya itu.

"Kita tidak akan lagi diganggu-gugat oleh godaan kecantikan dari luar yang menguji Iman. Kita juga tidak akan dikecewakan oleh pudarnya satu kecantikan dari dalam yang mengganggu kesetiaan."

"Ya, kalau kita baik, isteri pun akan baik. Bila hati baik, kita akan cantik selama-lamanya!"

Ironinya, ramai suami yang telah berusia masih belum sedar hakikat ini. Seperti Imam Safie, pada usia-usia begini ramai suami yang mula mencari tongkat. Sayangnya, bukan 'tongkat muhasabah diri' tetapi 'tongkat Ali!'

sumber : Artikel iluvislam.com
(Isn, 08 Ogo 2011 11:34 | Ustaz Pahrol Mohd Juoi | Editor: nurilla88)

Monday, August 15, 2011

Isu larangan bacaan al-Quran dgn pembesar suara

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Berikut di bawah ini saya copy paste, penjelasan oleh tok guru dari harakahdaily.net tentang larangan penggunaan pembesar suara menyiarkan bacaan al-Quran sebelum subuh.

KOTA BHARU, 14 Ogos: Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat menjelaskan arahan Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Pulau Pinang (JHEAIPP) tidak membenar masjid menggunakan pembesar suara menyiar bacaan al-Quran sebelum Subuh selari dengan syarak.

Menteri Besar berkata, Islam tidak menggalakkan bacaan al-Quran diperdengar dengan kuat terutamanya menggunakan pembesar suara kecuali azan.

"Hanya azan sahaja yang perlu dikuatkan dengan tujuan untuk menyeru umat Islam menunaikan solat dan meninggalkan sementara urusan dunia," katanya selepas merasmikan pelancaran Koperasi Rakyat Kelantan Berhad di KTC hari ini.

Beliau diminta mengulas larangan Jabatan Agama Islam Pulau Pinang menggunakan pembesar suara di masjid sebelum solat Subuh kerana ia dianggap mengganggu ketenteraman masyarakat berbilang kaum.

Sebelum ini media melaporkan JHEAIPP mengarahkan semua masjid dan surau menghentikan bacaan al Quran menggunakan pembesar suara sebelum Subuh kerana bercanggah dengan hukum syarak.

Arahan tersebut juga selaras dengan keputusan masyuarat Jawatankuasa Fatwa Negeri berkenaan pada 7 April lalu.

Tuan Guru Nik Abdul Aziz yang juga Mursyidul Am PAS berkata, umat Islam jangan begitu seronok membaca al-Quran dengan menggunakan pembesar suara kerana ia tidak elok dan boleh mengganggu ketenteraman orang ramai terutama kanak-kanak sedang tidur.

"Di Kelantan mungkin tak apa, sebab sudah menjadi perkara biasa, namun sesetengah tempat mungkin tidak boleh dan keputusan itu perlu dihormati," ujarnya.

Ketua Pengelola Unit Dakwah Halaqat, Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Kelantan, Ustaz Abdullah Abdul Razak berkata, suasana masyarakat berbilang kaum perlu diambil kira apabila memperdengarkan bacaan al Quran secara kuat sebelum Subuh.

Katanya, bagi penduduk tinggal di negara yang majoritinya orang Islam perkara seperti itu tidak berbangkit kerana orang ramai sudah faham.

“Apa yang diputus di Pulau Pinang itu selaras dengan kehendak syarak kerana suasana persekitarannya bukan hanya didiami orang Islam sahaja.

“Syarak hanya membolehkan azan dilaungkan dengan kuat bagi menyedarkan orang yang tidur supaya bangun menunaikan solat,” ujarnya di sini.

Tindakan JHEAIPP turut disokong pensyarah USM, Prof Madya Dr Asri Zainul Abidin dan Mufti Perlis, Dr Juanda Jaya yang memberi contoh Rasulullah saw pernah melarang orang membaca al-Quran secara kuat dalam masjid kerana boleh mengganggu jemaah lain.

Qaryah Ramadhan



۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Alhamdulillah, hari ini sudah 15 Ramadhan, sudah separuh bulan kita berpuasa. Bagaimana agaknya momentum iman kita setakat ini? Adakah semakin bertambah darjah ketaqwaan atau fikiran kita sesak memikirkan rancangan-rancangan sewaktu hari raya nanti? Semoga Allah memudahkan urusan kita untuk merebut ganjaran-ganjaran dalam bulan yang mulia ini insyaAllah.

Ramadhan tahun ini, anak-anak saya lebih aktif daripada biasa. Ujian buat diri seorang ibu. Kita perlukan lebih banyak kesabaran untuk menghadapi karenah anak-anak. Apatah lagi ini bulan yang mendidik diri untuk lebih bersabar dalam menghadapi ujian. Dalam bulan Ramadhan, ibadah kita lebih banyak dari kebiasaan dan kita berasa lebih dekat dengan Allah. Jika kita tidak sabar dalam bulan ini, bagaimana untuk menghadapi ujian-ujian di bulan yang lain nanti?

Ramadhan tahun ini, ibu saya cukup gembira kerana dapat berbuka puasa secara percuma beramai-ramai dalam program "Qaryah Ramadhan" anjuran kerajaan negeri Kelantan. Memang seronok tidak perlu bersusah payah memasak malah apa yang lebih bermakna Ramadhan kali ini lebih 'terisi" dengan pelbagai ibadah. Tahun-tahun yang sudah, ibu saya tidak dapat pergi, tapi kali ini, adik-adik yang ada di rumah berpeluang membawa ibu ke sana. Tempat solat terawih di sediakan penghawa dingin memberikan keselesaan kepada para jemaah yang bersolat.



Gambar:Seorang atheis yang duduk di sebelah ibu saya turut menyertai iftar


Gambar: Kelihatan dari tempat program, Bazaar Tok Guru kubah hijau) yang baru siap


Gambar: Turut hadir, manusia tertinggi di dunia, Hijaz Ahmed, 28 thn from Pakistan, tinggi 8 kaki 4 inci

Kebanyakan dari kita tidak menghadapi masalah kekurangan makanan. Ujian kita ialah bukan kekurangan makanan dan air dalam bulan Ramadhan seperti di Somalia tetapi ujian kita ialah terlalu banyak makanan dan pelbagai jenis minuman yang senang diperolehi hingga mengundang pembaziran apabila nafsu mengatasi keimanan. Bulan Ramadhan dijadikan pesta makanan. Memetik daripada akhbar berita minggu semalam,

"Laporan Gulfnews.com memetik, pelayan dan tukang masak di beberapa hotel terkemuka di Dubai memeberitahu setiap orang yang berbuka melalui pakej bufet membazirkan sekurang-kurangnya tiga hingga empat kilogram (kg) makanan sehari".


Pengarah Urusan Agensi Alam Sekitar Abu Dhabi, Abdul Nasser Al-Shamsi, memberitahu sepanjang Ramadhan tahun lalu, 500 tan makanan dibuang di ibu negara Emiriah Arab Bersatu (UAE) itu. Statistik di negara berkenaan juga menunujukkan satu pertiga atau 34 peratus sisa buangan di UAE adalah sisa makanan.


Di negara-negara kaya makanan-makanan dibazirkan, di negara miskin, rakyatnya mengalami kebuluran pula. Alangkah baiknya negara yang kaya ini menderma sedikit kekayaan mereka kepada negara-negara miskin ini. Dunia sudah tiba ke penghujungnya. Kemanusiaan kian menipis. Yang menebal dalam diri ialah sifat kebendaan. Semoga dalam bulan yang mulia ini, kita dapat meneutralkan kembali fitrah kita yang asalnya suci. Sama-sama kita perbanyakkan memohon keampunan daripada Allah swt di atas dosa-dosa yang telah kita lakukan dan banyakkan bersedekah kerana sedekah itu memadamkan kemurkaan Allah swt. Wassalam.

Tuesday, August 09, 2011

Mendisiplinkan Anak-anak Kecil

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Mendisiplinkan Anak-anak Kecil Anda PDF
Panduan Keibubapaan dan didikan - Toddler
Written by Abie
Saturday, 25 July 2009 10:31

Anak kecil anda pada usia ‘Toddler’ sememangnya menjadi jantung hati. Tetapi tentu anda tidak menyangkal, bahawa banyak kali mereka juga membuatkan anda hilang sabar.



Anak-anak pada usia ini selalu menguji sempadan di sekeliling mereka sedikit demi sedikit. Kelakuan ini adalah kebiasaan pada usia ini supaya perkembangan minda dan fizikal meningkat dengan normal. Mereka amat teruja apabila berjaya melampaui sempadan kemampuan mereka sebelum ini. Pada banyak masa mereka mahu anda tahu pencapaian mereka setiap hari.



Kadang-kadang, ada beberapa perkara yang mereka lakukan melampaui sempadan kesabaran anda. Ada perkara yang sememangnya sempadan yang anda perlu pastikan bahawa ianya tidak dilanggar dan anak-anak anda tahu ia perlu menjauhi sempadan-sempadan tersebut sejak dari kecil.



Di bawah ini adalah beberapa cara memastikan anak-anak kecil anda membesar di landasan yang betul: -



Anda hendaklah Konsisten



Konsisten adalah syarat penting untuk menerapkan disiplin. Ibubapa yang tidak berpegang teguh dengan undang-undang dan hukuman yang mereka sendiri letakkan akan menyebabkan anak-anak belajar melanggarinya juga. Contohnya jika anda melarangnya dari menyakiti kanak-kanak lain, anda juga tidak patut menyakiti anak-anak anda yang lain di hadapan mereka apabila menghukum.



Jangan lupa bahawa anak-anak belajar lebih banyak melalui pemerhatian perlakuan orang-orang dewasa terutamanya ibubapa. Jadi pastikan kelakuan anda adalah perlakuan teladan. Jika anda mahukan anak-anak kecil anda menyimpan kembali mainannya selepas bermain, pastikan anda juga tidak membiarkan barangan anda sendiri berselerak.



Hapuskan Tarikan Negatif



Anda sudah tahu yang anak-anak kecil mahu menjelajah dunia sekelilingnya. Mereka secara semulajadi adalah insan yang penuh dengan perasaan ingin tahu, jadi adalah amat penting menghapuskan apa-apa tarikan yang negatif, kerana jika ada, percayalah mereka akan menjumpainya. Ini termasuklah TV, telefon, video dan barangan yang boleh menyebabkan tercekik seperti barang kemas, butang atau barangan kecil lain yang mereka mungkin masukkan ke dalam mulut, punca-punca elektrik terdedah, kolam-kolam atau takungan air dan pintu-pintu pagar yang terbuka serta bahan-bahan pencuci dan ubat-ubatan.



Alihkan Tumpuan



Jika anak kecil anda sedang menuju ke arah sesuatu yang membahayakan atau bermain dengan sesuatu yang tidak sepatutnya, cakap “JANGAN” dengan tenang dan keluarkan anak anda dari kawasan tersebut atau alihkan tumpuannya denga aktiviti atau barangan lain.



Adalah amat penting anda tidak memukul atau mencubit anak kecil anda. Pada umur begini, anak kecil tidak mungkin dapat memahami tindakan anda menyakitinya. Mesej yang anda tunjukkan padanya jika anda memukulnya adalah; memukul orang lain dibolehkan jika dia marah.



Tunjukkan Kasih Sayang



Yang paling penting, sentiasa pastikan anak anda tahu bahawa anda sayang kepadanya walaupun pada masa-masa yang anda tidak membenarkannya melakukan sesuatu yang ia mahu. Jangan meletakkan syarat pada kasih sayang anda kepadanya atau menjadikan kasih sayang anda sebagai ugutan untuk mencegahnya dari melakukan sesuatu yang anda tidak suka.



Biarkan anak-anak sedar bahawa kasih sayang anda tidak akan berkurang walau apapun berlaku. Tetapi pastikan mereka tahu anda pasti marah, menghukum, atau tidak suka jika undang-undang anda dilanggari. Jangan libatkan kasih sayang di dalam isu ini.

source: http://www.orangekid.biz/2008/index.php?option=com_content&view=article&id=137:mendisiplinkan-anak-anak-kecil-anda&catid=45:toddler&Itemid=83