Saturday, December 25, 2010

Kisah seorang muslimah


>gambar google

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞
`
Kisah seorang Muslimah

Saya ingin bercerita mengenai kisah adik saya, Nur Annisa, seorang gadis yang baru menginjak dewasa tetapi agak kasar dan suka berkelakuan seperti lelaki. Ketika usianya mencecah 17 tahun perkembangan tingkah lakunya benar-benar membimbangkan ibu.
Dia sering membawa teman-teman lelakinya pulang ke rumah. Situasi ini menyebabkan ibu tidak senang tambahan pula ibu merupakan guru al-Quran. Bagi mengelakkan pergaulan yang terlalu bebas, ibu telah meminta adik memakai tudung. Permintaan ibu itu ditolaknya sehingga seringkali berlaku pertengkaran-pertengkaran kecil antara mereka.

Pernah pada suatu masa, adik berkata dengan suara yang agak keras, " cuba mama tengok, jiran-jiran kita pun ada yang anaknya pakai tudung, tapi perangainya sama je macam orang yang tak pakai tudung. Sampai kawan-kawan annisa kat sekolah, yang pakai tudung pun selalu keluar dating dengan boyfriend diorang, pegang-pegang tangan. Ani ni, walaupun tak pakai tudung, tak pernah buat macam tu!"

Pada satu hari ada jiran yang baru pindah berhampiran rumah kami. Sebuah keluarga yang mempunyai enam orang anak yang masih kecil. Suaminya bernama Abu khoiri, (nama sebenarnya siapa, tak dapat dipastikan). Saya mengenalinya sewaktu di masjid. Setelah beberapa lama mereka tinggal berhampiran rumah kami, timbul desas-desus mengenai isteri Abu Khoiri yang tidak pernah keluar rumah, hingga ada yang menggelarnya si buta, bisu dan tuli.

Perkara ini telah sampai ke pengetahuan adik.

Dia bertanya kepada saya, "abang, betul ke orang yang baru pindah itu, isterinya buta, bisu dan tuli?" Lalu saya menjawab sambil lewa, "kalau nak tau sangat, pergi rumah mereka, tanya sendiri" Rupa-rupanya adik mengambil serius kata-kata saya dan benar-benar pergi ke rumah Abu Khoiri. Sekembalinya dari rumah mereka, saya melihat perubahan yang benar-benar mendadak berlaku pada wajah adik. Wajahnya yang tak pernah muram atau lesu menjadi pucat lesi......entah apa yang dah berlaku?

Namun, selang dua hari kemudian, dia minta ibu buatkan tudung. Tudung yang labuh. Adik pakai baju labuh...... lengan panjang pula tu...saya sendiri jadi bingung..bingung campur syukur kepada Allah SWT kerana saya melihat perubahan yang ajaib..ya, saya kata kan ajaib kerana dia berubah seratus peratus!

Tiada lagi anak-anak muda atau teman-teman wanitanya yang datang ke rumah hanya untuk bercakap perkara-perkara yang tidak tentu arah... saya lihat, dia banyak merenung, banyak baca majalah Islam (biasanya dia suka beli majalah hiburan), dan saya lihat ibadahnya pun melebihi saya sendiri..tak ketinggalan tahajudnya, baca Qur'annya, solat sunat nya..dan yang lebih menakjubkan lagi, bila kawan-kawan saya datang, dia menundukkan pandangan..Segala puji bagi Engkau wahai Allah, jerit hati saya..

Tidak lama kemudian, saya mendapat panggilan untuk bekerja di kalimantan, kerja di satu perusahaan minyak CALTEX. Dua bulan saya bekerja di sana , saya mendapat khabar bahawa adik sakit tenat hingga ibu memanggil saya pulang ke rumah ( rumah saya di Madiun). Dalam perjalanan, saya tak henti-henti berdoa kepada Allah SWT agar adik diberi kesembuhan, hanya itu yang mampu saya usahakan.

Ketika saya sampai di rumah..didepan pintu sudah ramai orang..hati berdebar-debar, tak dapat ditahan.....saya berlari masuk ke dalam rumah..saya lihat ibu menangis .. saya segera menghampiri ibu lantas memeluknya........dalam esak tangisnya ibu memberitahu, "Dhi, adik boleh mengucapkan kalimat Syahadah diakhir hidupnya"..air mata ini tak dapat ditahan lagi...

Setelah selesai upacara pengkebumian dan lain-lainnya, saya masuk ke bilik adik. Saya lihat di atas mejanya terletak sebuah diari. Diari yang selalu adik tulis. Diari tempat adik menghabiskan waktunya sebelum tidur semasa hayatnya. Kemudian diari itu saya buka sehelai demi sehelai...hingga sampai pada satu halaman yang menguakmisteri dan pertanyaan yang selalu timbul di hati ini. Perubahan yang terjadi ketika adik baru pulang dari rumah Abu khoiri..disitu tertera soal jawab antara adik dan isteri jiran kami itu. Butirannya seperti ini: Soaljawab (saya lihat di lembaran itu terdapat banyak bekas airmata)

Annisa: aku hairan, wajah wanita ini cerah dan bersinar seperti bidadari "mak cik.. wajah mak cik sangat muda dan cantik"

Isteri jiranku: Alhamdulillah ..sesungguhnya kecantikan itu datang dari lubuk hati

Annisa: tapi mak cik kan dah ada anak enam ..tapi masih kelihatan cantik??

Isteri jiranku: Subhanallah..sesungguhnya keindahan itu milik Allah SWT. Dan bila Allah SWT berkehendak..siapakah yang boleh menolaknya?

Annisa: Mak Cik..selama ini ibu saya selalu menyuruh saya memakai tudung..tapi saya selalu menolak kerana saya rasa tak ada masalah kalau saya tak pakai tudung asalkan saya berkelakuan baik.Saya tengok, banyak wanita yang pakai tudung tapi kelakuannya melebihi kami yang tak pakai..sampaikan saya tak pernah rasa nak pakai tudung.. pendapat makcik bagaimana?

Isteri jiranku: Annisa, sesungguhnya Allah SWT menjadikan seluruh tubuh wanita ini perhiasan dari hujung rambut hingga hujung kaki, segala sesuatu dari tubuh kita yang terlihat oleh bukan muhrim kita semuanya akan dipertanggungjawabkan dihadapan Allah SWT nanti dan tudung adalah perlindungan untuk wanita ..

Annisa: tapi yang saya tengok, banyak wanita bertudung yang kelakuannya tak elok..

Isteri jiranku: Tudung hanyalah kain, tapi hakikat atau makna disebalik tudung itu sendiri yang harus kita fahami...

Annisa: apakah hakikat tudung ?

Isteri jiranku : Hakikat tudung adalah perlindungan zahir batin, lindungi mata kamu dari memandang lelaki yang bukan muhram kamu, lindungi lidah kamu dari mengumpat orang dan bercakap perkara yang sia-sia .. sentiasalah lazimi lidah dengan zikir kepada Allah SWT, lindungi telinga kamu dari mendengar perkara yang mengundang mudharat baik untuk dirimu mahupun masyarakat, lindungi hidungmu dari mencium segala yang berbau busuk, lindungi tangan-tangan kamu dari berbuat sesuatu yang tidak senonoh, lindungi kaki kamu dari melangkah menuju maksiat, lindungi fikiran kamu dari berfikir perkara yang mengundang syaitan untuk memperdayai nafsu kamu, lindungi hati kamu dari sesuatu selain Allah SWT, bila kamu sudah biasa, maka tudung yang kamu pakai akan menyinari hati kamu.. itulah hakikat tudung..

Annisa: mak cik, sekarang saya sudah jelas tentang erti tudung... mudah mudahan saya mampu pakai tudung. Tapi, macam mana saya nak buat semua tu?

Isteri jiranku: Duhai nisa, bila kamu memakai tudung, itulah kurniaan dan rahmat yang datang dari Allah SWT yang Maha Pemberi Rahmat , bila kamu mensyukuri rahmat itu, kamu akan diberi kekuatan untuk melaksanakan amalan-amalan 'tudung' hingga mencapai kesempurnaan yang diinginkan Allah SWT. Duhai nisa .ingatlah akan satu hari dimana seluruh manusia akan dibangkitkan..ketika ditiup sangkakala yang kedua, .pada saat roh-roh manusia seperti anai-anai yang bertebaran dan dikumpulkan dalam satu padang yang tiada batas, yang tanahnya dari logam yang panas, tiada rumput mahupun tumbuhan, ketika tujuh matahari didekatkan di atas kepala kita namun keadaan gelap gelita, ketika seluruh manusia ketakutan, ketika ibu tidak mempedulikan anaknya, anak tidak mempedulikan ibunya, sanak-saudara tidak kenal satu sama lain lagi, antara satu sama lain boleh menjadi musuh lantaran satu kebaikan lebih berharga dari segala sesuatu yang ada di alam ini, ketika manusia berbaris dengan barisan yang panjang dan masing masing hanya mempedulikan nasib dirinya, dan pada saat itu ada yang berpeluh kerana rasa takut yang luar biasa hingga tenggelam dirinya akibat peluh yang banyak, dan bermacam macam rupa-rupa bentuk manusia yang tergantung amalannya, ada yang melihat ketika hidupnya namun buta ketika dibangkitkan, ada yang berbentuk seperti haiwan, ada yang berbentuk seperti syaitan, semuanya menangis..menangis kerana hari itu Allah SWT murka.. belum pernah Allah SWT murka sebelum dan sesudah hari itu.Hingga ribuan tahun manusia dibiarkan Allah SWT dipadang mahsyar yang panas membara hinggalah sampai ke Timbangan Mizan. Hari itulah dipanggil hari Hisab..Duhai Annisa, bila kita tidak berusaha untuk beramal pada hari ini, entah dengan apa nanti kita akan menjawab bila kita ditanya oleh Yang Maha Perkasa, Yang Maha Besar, Yang Maha Kuat, Yang Maha Agung. . . .Allah SWT. Sampai di sini sahaja kisah itu saya baca kerana di sini tulisannya terhenti dan saya lihat banyak titisan airmata yang jatuh dari pelupuk matanya..

Subhanallah ...

Saya selak halaman berikutnya dan saya lihat tertera tulisan kecil dibawah tulisan itu "buta, tuli dan bisu.." wanita yang tidak pernah melihat lelaki selain muhrimnya, wanita yang tidak pernah mahu mendengar perkara yang dapat mengundang murka Allah SWT, wanita tidak pernah berbicara ghibah dan segala sesuatu yang mengundang dosa dan sia sia.. "Tak tahan airmata ini pun jatuh". Semoga Allah SWT menerima adikku disisinya.. Amin..Subhanallah

saya harap cerita ini boleh menjadi iktibar bagi kita semua.



p/s: artikel ini saya dapat melalui email pada tahun 2007

Friday, December 24, 2010

Kisah seorang al-akh..


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

artikel ini dipetik dari SINI

kisah seorang al-akh...
11 Februari 2009


Seorang akh yang aktifis baik kampus, sekolah dan syabiah karena masih menjadi seorang jejaka, maka tak jarang ia sering membatin, berangan-angan, dan bercita-cita membentuk rumah tangga Islami dengan seorang Muslimah sholihat yang menyejukkan hati dan mata. Alangkah bahagianya menjadi seorang suami dan seorang "qowwam" yang "qooimin bi nafsihi wa muuqimun lil ghoirihi" (tegak atas dirinya dan mampu menegakkan orang lain, terutama isteri dan anak-anaknya). Juga menjadi 'imam yang adil' yang akan memimpin dan mengarahkan isteri dan anak-anaknya.

Dan si akh pun bertekad bahwa ia sesungguhnya tak akan menilai kecantikan wajah calon istrinya dibalik jilbab yang dia kenakan, serta harta yang dimilikinya sebagai daya tarik untuk menikahinya. Tapi kecantikan hati, perilaku, serta ketaatannya kepada Dienul Islam itu yang utama. Karena dia ingat akan ajaran Rasulullah SAW yang sampai kepadanya : “ Janganlah engkau peristrikan wanita karena hartanya, sebab hartanya itu menyebabkan mereka sombong. Dan jangan pula kamu peristrikan wanita karena kecantikannya, karena boleh jadi kecantikannya itu dapat menghinakan dan merendahkan martabat mereka sendiri. Namun peristrikan wanita atas dasar Diennya. Sesungguhnya budak hitam legam kulitnya tetapi Dienya lebih baik, lebih patut kamu peristrikan “. (HR. Bukhori)

Sejurus dengan posisinya sebagai aktivis dakwah dan amanah yang diembannya maka wajar kalau dia berpandangan bahwa pernikahannya bukan sekedar menikah saja, memilih calon suami, melafadzkan ijab kabul, melangsungkan pesta walimahan dan selesai. Justru ketika menikah, dia tengah memulai awal baru dari perjalanan dakwahnya. Pernikahannya adalah sebuah rekayasa dakwah global yang akan semakin melancarkan akselerasi dakwah itu sendiri. Akan ada network dakwah yang dibangun lewat pernikahannya itu. Bagaimana tidak? Ketika dia menikah, tonggak-tonggak dakwah yang baru dan kuat semakin jelas kekuatannya karena dia tidak menjalani dakwahnya sendirian saja. Dan akhirnya Sehubungan dengan beberapa amanah yang menuntutnya dalam menuangkan konsep dan pemikiran maka dia sangat memerlukan seorang pendamping sekaligus partner dakwah yang bisa diajak diskusi dan menyelesaikan segala qodhoya yang ada.

Alangkah menenangkannya mempunyai seorang isteri yang akan dijaganya lahir dan batin, dilindungi dan disayanginya karena ia adalah amanah Allah SWT yang telah dihalalkan baginya dengan dua kalimat Allah SWT. Ia bertekad untuk mempergauli isterinya dengan ma'ruf (QS An-Nisa:19) dan memperhatikan hadits Rasulullah SAW tentang kewajiban-kewajiban seorang suami. "Hanya laki-laki mulialah yang memuliakan wanita." "Yang paling baik di antara kamu, wahai mu'min, adalah yang paling baik perlakuannya terhadap isterinya. Dan akulah (Muhammad SAW) yang paling baik perlakuannya terhadap isteri-isteriku." "Wanita seperti tulang rusuk manakala dibiarkan ia akan tetap bengkok, dan manakala diluruskan secara paksa ia akan patah." (HR. Bukhari dan Muslim)

si Akh pun bertekad meneladani Rasulullah SAW yang begitu sayang dan lembut pada isterinya. Tidak merasa rendah dengan ikut meringankan beban pekerjaan isteri seperti membantu menyapu, menisik baju dan sekali-sekali turun ke dapur seperti ucapan Rasulullah kepada Bilal : "Hai Bilal, mari bersenang-senang dengan menolong wanita di dapur." Karena Rasulullah suka bergurau dan bermain-main dengan isteri seperti berlomba lari dengan Aisyah r.a. (HR Ahmad), maka ia pun berkeinginan meniru hal itu serta menyapa isteri dengan panggilan lembut 'De', ‘Nda’ atau 'Yang'.

Sejurus kemudian ketika si Akh disodorkan biodata oleh Murobbinya yang menurut Murobbinya merupakan calon Pasangan yang serasi karena sekufu dalam dien, akhlaq, dan komitmen dengan Islam. Mereka sama-sama berazam bahwa pernikahan adalah ibadah, pernikahan adalah dakwah dan pernikahan adalah drama manusia ideal.

Akhirnya pada saat selanjutnya, tibalah saatnya untuk proses taaruf, si Akh berpikir daripada berangan-angan terus lebih baik action.......dan taarufpun dimulai, si Ukh didampingi Murobiyyahnya begitu pula si Akh didampingi Murobbinya.... proses taaruf dimulai dari mulai jam 8 pagi dihari Ahad...ketika hari beranjak siang..proses taaruf berjalan dengan alot, si akh banyak mengeluarkan pertanyaan-pertanyaan berupa kasus dan penyikapan si akhwat...tapi tentunya sebelumnya pada proses awalnya si akh menyanyakan kejelasan, aktifitas dan keikhlasan si ukh untuk menerima dirinya apa adanya dan tetap dijalan dakwah...sampai waktu dzuhur tiba, belum ada tanda-tanda proses taaruf akan berakhir karena si akh masih banyak pertanyaan yang harus dijawab si ukh...akhirnya diputuskan untuk break ISHOMA dan dilanjutkan kembali setelah rehat....dan waktu pun beranjak sore....maka murobbi si akh dengan cukup bijak mencoba meng cut acara taaruf..dan langsung menanyakan kesimpulan akhir dari keduanya karena kalau dibiarkan terus ga bakalan habis-habisnya pembahasannya yang kata si akh biar kenal calon secara keiikhlasannya, kafaahnya dll....yang pertamakali ditanya adalah si ukh....Bagamaimana ukhti mau terus lanjut ke proses selanjutnya atau cukup sampai disini...si ukh menjawab ," Ana sih terserah ikhwannya...". " nah antum bagamana Akh?..kata Murobbinya......si akh tidak buru-buru menjawab, ntah masih ada yang mengganjal atau belum puas, cuma satu hal yang ada dibenak si akh..si ukh ini menurutnya kurang puas dalam menyampaikan pendapat atas kasus-kasusnya dan akhirnya dia merasa kurang sreg sedangkan dia punya segudang idealisme...cuma dia bingung, jawaban apa yang harus disampaikan dalam forum tersebut...karena murobbinya mendesak agar ada jawaban dari si akh..."Akhi cepat lah antum kasih keputusan prosesnya diteruskan, dicukupkan sampai disini atau antum perlu waktu tambahan untuk taarufnya...tapi masa dari jam 08.00 sampai jam 15.00 masih belum cukup juga".....akhirnya dengan berat hati dan pelan namun pasti..si akh bilang....." Afwan Ustadz tadi ana sedang study kasus....". pelan namun dalam begitulah yang dirasakan si ukh hingga timbul keringat dingin dan wajahnya lama-lama menunjukan perubahan warna dari kecoklatan-kemerah-merahan dan akhirnya keputih-putihan hingga dia tak sadarkan akan dirinya lagi....waduh akh antum sebelum ketahuan 'Jejak Kasus' antum bisa berabe..antum pikirkan lagi tuh keputusannya...kasihan tuh akhwatnya ..........
Sehubungan dengan waktu yang sudah masuk waktu sholat ashar maka...murobbi ikhwan minta izin sama murobbiyah akhwat untuk sholat ashar dulu sambil melakukan lobi-lobi sama si akh (lobi-lobi walimah loh...bukan lobi-lobi politik) sambil berpesan agar si ukh di sadarkan dan bersabar atas apa-apa yang sudah terjadi....dengan segenap kasih sayang sang murobbiyah akhirnya si ukh lambat laun kesadarannya mulai pulih..aksi yang pertama adalah langsung memeluk murrobiyahnya sambil menuangkan segenap perasaannya...bagaimanapun juga pintu gerbang kebahagiaan bagi dia sebagai seorang sitri yang sholihat yang tergambar dibenaknya sudah kosong ...bagaimanapun juga dia punya mimpi yang selalu bermain dalam benaknya dan yang kemudian menjadi tekadnya adalah keinginan menjadi isteri shalihat yang taat dan selalu tersenyum manis. Pendeknya, ingin memberikan yang terbaik bagi suaminya kelak sebagai jalan pintas menuju surga.
Tekad itu diperolehnya setelah mengikuti berbagai 'tabligh', ceramah, dan seminar keputerian serta membaca sendiri berbagai risalah. Bahkan banyak pula ayat Al-Qur'an dan Hadits yang berkaitan dengan hal itu telah dihafalnya, seperti "Ar Rijalu qowwamuna alan nisaa'...","Faso lihatu qonitatu hafizhotu lilghoibi bima hafizhallah..." (QS. An-Nisa ayat 34). Juga Hadits :"Ad dunya mata', wa khoiru mata'iha al mar'atus sholihat." (dunia adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah isteri sholihat). Atau, hadits "Wanita sholihat adalah yang menyenangkan bila dipandang, taat bila disuruh dan menjaga apa-apa yang diamanahkan padanya. Begitu pula hadits "Jika seorang isteri sholat lima waktu, shaum di bulan Ramadhan dan menjaga kehormatan dirinya serta suaminya dalam keadaan ridha padanya saat ia mati, maka ia boleh masuk surga lewat pintu yang mana saja. (HR Ahmad dan Thabrani). Hadits yang berat dan seram pun dihafalnya, "Jika manusia boleh menyembah manusia lainnya, maka aku perintahkan isteri menyembah suaminya." (HR. Abu Dawud, Tirmidzi,Ibnu Majah, dan Ibnu Hibban)

Figur isteri yang sholihat, taat, dan setia serta qona'ah seperti Khadijah r.a. benar-benar terpatri kuat di benak si ukh dan jelas ingin ditirunya. Maka, tatkala Allah SWT memberikan kesempatan untuk berproses untuk mendapat jodoh seorang Muslim yang sholih, 'alim dan berkomitmen penuh pada Islam, si ukh pun melangkah dan begitu menyelami proses yang tadi dilakukan dengan mantap. Begitu khidmat dan khusyu karena kesadaran penuh untuk beribadah dan menjadikan jihad dan syahid sebagai tujuan hidup berumah tangga.

...dengan nasihat penuh cinta dan dekapan kasih sayang..murobbiyah si ukh membisikan sesuatu kepada si ukh, " Biar nanti ana yang menyelesaikan masalah ini...anti tenangkan dulu pikiran..ambil air wudhu, shlat ashar dan jangan lupa tilawah.....

...singkat cerita, si akh dan murobbinya sudah masuk kembali dan berkumpul dengan si ukh dan murobbiyahnya....tanpa basa-basi..murobbi si akh memohon maaf atas apa yang terjadi dan kemudian menanyakan kepada murobbiyah si ukh sikap selanjutnya........dengan tenang dan wibawa seorang ustadzah, beliau berkata," si ukh siap maju ke proses selanjutnya..........tapi dengan antum."..........Subhanallah...hanya pujian atas kebesaran Allah yang ada di dada sang murobbi si akh....dia ga bisa beralasan lagi, masa mau mengkuti langkah binaannya..apalagi lebih lanjut murobbiyah si ukh mengatakan..."Antum jangan beralasan lagi...antum kan udah siap." ............

Murobbi si akh dan si ukh pun ditakdirkan Allah SWT untuk menikah. Pasangan yang serasi karena sekufu dalam dien, akhlaq, dan komitmen dengan Islam. Mereka sama-sama berazam bahwa pernikahan adalah ibadah, pernikahan adalah dakwah dan pernikahan adalah drama manusia ideal. Hingga mereka senantiasa menguatkan niat dalam menyertai berbagai urusan yang berkenaan dengan terjadinya pernikahan. Mulai dari, menebar undangan walimah, menyelenggarakan walimah. Karena mereka sadar bahwa proses pernikahan yang sederhana dan mudah insya Allah akan mendekatkan kepada bersihnya niat. Karena pernikahannya itu merupakan ibadah, maka mereka mengatur pelaksanaannya dengan cara-cara yang sesuai dengan hukum syara’ (aturan islam). Pandangan mereka adalah pandangan islam dan dalam pandangan islam, walimah atau resepsi pernikahan adalah sesuatu yang dianjurkan untuk diadakan, betapapun sederhananya. Hal ini merupakan formalisasi dari pernikahan agar masyarakat mengetahui secara resmi pernikahan itu. Dengan demikian secara sosial akan menghilangkan hal-hal yang mengarah kepada fitnah. Walaupun dalam pelaksanaannya mereka terbentur oleh pertentangan dari keluarganya, dan mereka melewatinya dengan sempurna setelah melalui berbagai sosialisasi dan penjelasan kepada keluarga mereka.

Dan mereka sepakat pernikahannya haruslah memenuhi kriteria Lillah, Billah, dan Ilallah. Yang mereka maksud Lillah , ialah niat pernikahannya itu karena Allah. Proses dan caranya harus Billah , sesuai dengan ketentuan dari Allah. Termasuk didalamnya dalam pemilihan calon, dan proses menuju jenjang pernikahan (bersih dari pacaran / nafsu atau tidak). Terakhir Ilallah , tujuannya dalam rangka menggapai keridhoan Allah. Sehingga dalam penyelenggaraan pernikahan mereka tidak bermaksiat pada Allah, misalnya : adanya pemisahan antara tamu lelaki dan wanita, tidak berlebih-lebihan, tidak makan sambil berdiri (adab makanan dimasyarakat biasanya standing party-ini mereka hindari, karena mereka berpendapat tidak dicontohkan oleh Rasulullah SAW yang demikian), Pengantin tidak disandingkan, mereka senenatiasa mengingatkan para tamu tentang adab mendo'akan pengantin dengan do'a : Barokallahu laka wa baroka 'alaikum wa jama'a baynakuma fii khoir.. (Semoga Allah membarakahi kalian dan melimpahkan barakah kepada kalian), tidak bersalaman dengan lawan jenis, Tidak berhias secara berlebihan ("Dan janganlah bertabarruj (berhias) seperti tabarrujnya jahiliyah yang pertama" - Qs. Al Ahzab (33),

Betapa indahnya pertemuan dua insan yang saling mencintai dan merindukan Allah. Pernikahan mereka bukanlah semata-mata pertemuan dua insan yang berlainan jenis, melainkan pertemuan dua ruhani yang sedang meniti perjalanan menuju Allah, kekasih yang mereka cintai. Itulah mereka yang telah mewujudkan pernikahan ruhani. Yang selama ini terngiang-ngiang dibenak mereka terjawab sudah “ KALO KITA BERKUALITAS DI SISI ALLAH, PASTI YANG AKAN DATANG JUGA SEORANG (JODOH UNTUK KITA) YANG BERKUALITAS PULA “.

Dan merekapun sah menjadi pasangan suami istri. dua pasutri yang sebelumnya tidak saling kenal tentunya kekakuan yang berada ditengah-tengah mereka, seperti saat itu, malam pertama....." ukhti udah beres belum, ga ada yang dikerjainkan ....", si ukh pun protes..." kok manggilnya ukhti......". " Habis mau dipanggil apa dong mba, yayang, dinda..ato apa......yah udah kalo gitu kita sekarang syuro tapi dengan satu syarat ya....sini tangan ukhti, sambil syuro ana ingin kita sambil berpegangan tangan, agar mulai detik ini juga dosa-dosa ana berguguran...", masih dengan mimik cemberut " ga usah ah....abis manggilnya ukhti..". " lah kan belum ada kesepakatan, syuronya aja belum mulai...jadi SK belum turun...yah udah tuan putri kita syuronya dimulai aja....agenda pertama panggilan terus ngebahas ekonomi keluarga, rencana kedepan serta evaluasi dari mulai proses taaruf sampai sekarang, kita tidak ingin sedikit pun ruang tersisa yang memungkinkan kemaksiatan pada Allah yang pada akhirnya nanti mengurangi kebarokahan pernikahan mereka...". si ukh berujar " baiklah baginda raja yang aktifis...." dan pembicaraan diantara mereka pun mengalir yang ikut menggerus kebekuan diantara mereka, cuma satu hal yang belum....si ukh belum berani melepas jilbabnya...dan malam pertamapun mereka habiskan untuk syuro........

Pada hari kedua sejak mereka bersatu dalam ikatan suci...si ukh sudah menjalankan tugas sebagai isteri yang sholihat, melayani suaminya dengan sepenuh keikhlasannya, dan masih cuma satu yang belum dia penuhi permintaan suaminya, yaitu melepaskan jilbabnya, karena bagaimanapun juga dia tidak terbiasa dan belum pernah memperlihatkan mahkotanya didepan makhluk yang namanya ikhwan, walaupun ikhwan yang bersamanya saat ini adalah sudah resmi menjadi suaminya....tapi akhirnya......sore itu, si ukh habis mandi dan keramasi rambutnya, sehingga jilbabnya basah ....ketika masuk kamar, dilihatnya suaminya matanya tertutup. sehingga dia kira lagi tidur, dan dia bisa dengan bebas mengeringkan rambutnya dan menyisirnya.....
padahal waktu itu suaminya lagi pura-pura tidur sambil membatin , ....." duh dinda, Pertama-tama adalah mesti anti sadari, bahwa sesungguhnya ana tak akan menilai kecantikan wajah dinda dibalik jilbab yang dinda kenakan, serta harta yang dinda miliki sebagai daya tarik untuk menikahi dinda. Tapi kecantikan hati, perilaku, serta ketaatan dinda kepada Dienul Islam itu yang utama.
Memang hal ini sangat musykil di zaman yang telah penuh dengan noda-noda hitam akibat perbuatan manusia, sehingga wanita-wanitanya sudah tidak malu lagi untuk menjual kecantikannya dan berlomba-lomba memperlihatkan aurat dengan sebebas-bebasnya demi memuaskan hawa nafsu jahatnya.
Namun itulah yang diajarkan Rasulullah SAW, kepada kita melalui haditsnya : “ Janganlah engkau peristrikan wanita karena hartanya, sebab hartanya itu menyebabkan mereka sombong. Dan jangan pula kamu peristrikan wanita karena kecantikannya, karena boleh jadi kecantikannya itu dapat menghinakan dan merendahkan martabat mereka sendiri. Namun peristrikan wanita atas dasar Diennya. Sesungguhnya budak hitam legam kulitnya tetapi Dienya lebih baik, lebih patut kamu peristrikan “. (HR. Bukhori)
Dan Allah pun tak akan melihat kebagusan wajah dan bentuk jasad dinda. Tapi Dia menilai hati dan amal yang dinda lakukan. Hendaknya dinda yakin bahwa wanita-wanita salafusshaleh adalah panutanmu, yang telah mendapat bimbingan dari nabi Muhammad SAW......tapi kenapa juga dinda belum melepaskan jilbabnya, kan ana pengen tahu apakah dinda ada kupingnya ato ngga....baiklah kalo gitu ana harus bikin strategi....

ketika si ukh melonggarkan jilbabnya sambil duduk membelakangi suaminya yang dilihatnya lagi tidur...dia mengusap-usap rambutnya yang basah dengan handuk kering dan menyisirnya....tapi ketika dia menyisir merasa kesusahan juga....abis nyisir kok jilbabnya ga dilepas ribet amat ya....dan akhirnya setelah dia melirik suaminya masih pada posisi semula, lalu dia melepas jilbabnya dan menyisir rambutnya dengan cepat......namun ketika dia asik menyisir rambut, tiba-tiba, suaminya menyergapnya dari belakang......"Nah kan sekarang ketahuan, dinda kupingnya lengkap dan subhanallah cantiknya".....sambil tergagap, dan meronta si ukh....' Masya Allah.....Subhanallah, Atagfirullah...dan ketika pelukan suaminya lepas, dia langsung mendaratkan pukulan keperut suaminya, cubitan dan jurus-jurus bela diri praktis bagi seorang istri....sambil ketawa, dan canda mereka berdua mulai merajut keharmonisan dan kemesraan suami istri....

.....di cut dulu yaa...nanti disambung lagi

Sunday, December 19, 2010

Hadis-hadis Populer yang sanadnya dha’if

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

credit to: http://abuafif.wordpress.com


أحاديث مشهورة ضعيفة السند
Hadis-hadis Populer yang sanadnya dha’if
Oleh: Ihsan al-‘Utaibi


اْلأَذَانُ وَاْلإِقَامَةُ فِي أُذُنِ الْمَوْلُوْدِ
“Adzan dan iqamah di telinga anak yang baru lahir”.
Hadis ini dla’if sekali. Bayan al-Wahm, Ibnu al-Qaththan, 4:594; al-Majruhin, Ibnu Hibban, 2:128; adl-Dla’ifah, 1:494

اطْلُبُوا الْعِلْمَ وَلَوْ بِالصِّيْنِ فَاِنَّ طَلَبَ الْعِلْمِ فَرِيْضَةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ
“Carilah ilmu meskipun sampai di negeri Cina, karena sesungguhnya mencari ilmu adalah kewajiban atas setiap orang muslim”.
Hadis ini palsu. Al-Maudlu’at, Ibnu al-Jauzi, 1:215; Tartib al-Maudlu’at, adz-Dzahabi, 111; al-Fawaid al-Majmu’ah, 852; Kasyful Khafa’, al-Ajluni, 1:139.

اعْمَلْ لِدُنْيَاكَ كَأَنَّكَ تَعِيْشُ أَبَداً، وَاعْمَلْ لآخِرَتِكَ كَأَنَّكَ تَمُوْتُ غَداً
“Beramallah untuk duniamu seolah-olah kau akan hidup selamanya, dan berbuatlah untuk akhiratmu seolah-olah kau akan mati besok”.
al-Albani mengatakan; Tidak benar kalau hadis ini marfu’, maksudnya tidak benar kalau hadis ini berasa dari Nabi saw. adl-Dla’ifah:8

إِنَّ لِكُلِّ شَيْءٍ قَلْباً، وَإِنَّ قَلْبَ الْقُرْآنِ يس مَنْ قَرَأَهَا فَكَأَنَّمَا قَرَأ الْقُرْآنِ عَشْرَ مَرَّاتٍ
“Sesungguhnya segala sesuatu memiliki hati, dan sesung-guhnya hatinya Al-Qur’an adalah surat Yasin, barang siapa membaca surat Yasin, maka seolah-olah ia telah membaca Alqur’an 10 kali”.
Hadis ini maudlu’. Al-Ilal Ibnu Abi Hatim, 2:55; adl-Dla’ifah, 169.

أَحِبُّوْا الْعَرَبَ لِثَلاَثٍ لأَنِّيْ عَرَبِيٌّ وَالْقُرْآنُ عَرَبِيٌّ وَكَلاَمُ أَهْلِ الْجَنَّةِ عَرَبِيٌّ
“Cintailah Arab karena tiga hal, karena saya orang Arab, al-Qur’an berbahasa Arab, dan bahasa penduduk sorga (di sorga) adalah bahasa Arab”.
Hadis ini Maudlu’ (palsu). Tadzkiratu al-Maudlu’at, 112; al-Maqashid al-Hasanah, 31; Tanzih asy-Syari’ah, 2:30; Kasyf al-Khafa’, 1:54

أَوْصَانِي جِبْرَائِيْلُ عَلَيْهِ السَّلاَمُ بِالْجَارِ إِلَى أَرْبَعِيْنَ دَارًا عَشْرَةٌ مِنْ هَا هُنَا، وَعَشْرَةٌ مِنْ هَا هُنَا ، وَعَشْرَةٌ مِنْ هَا هُنَا ، وَعَشْرَةٌ مِنْ هَا هُنَا
“Jibril mewasiatkan kepadaku bahwa tetangga itu sampai 40 rumah, 10 dari arah sana, 10 dari arah sana, 10 dari arah sana, dan 10 dari arah sana”.
Hadis ini dla’if. Kasyful Khafa’, 1:1054; Takhrij al-Ihya’, 2:232; al-Maqashid al-Hasanah, as-Sakhawi, 170.

إِيَّاكُمْ وَالْحَسَدِ فَإِنَّ الْحَسَدَ يَأْكُلُ الْحَسَنَاتِ كَمَا تَأْكُلُ النَّارُ الْحَطَبَ
“Hati-hatilah kalian terhadap iri (hasad), karena iri itu akan dapat memakan kebaikan seperti api memakan (membakar) kayu”.
Hadis dla’if. At-Tarikh al-Kabir, 1:272; Mukhtashar Sunan Abi Dawud, al-Mundziri,7:226

اْلاِيْمَانُ عُرْيَانٌ فَلِبَاسُهُ التَقْوَى وَزِيْنَتُهُ الْحَيَاءُ وَثَمْرَتُهُ الْعِلْمُ
“Iman itu telanjang, pakaiannya adalah taqwa, perhiasan-nya adalah malu dan buahnya adalah ilmu.”
Hadis ini palsu, Kasyf al-Khafa’, 27.

اْلإِيْمَانُ يَزِيْدُ وَيَنْقُصُ
“Iman itu bisa bertambah dan berkurang”.
Bukan hadis Rasululah, tetapi kata-kata yang disepakati (ijma’) oleh ulama’ salaf. al-Manar al-Munif, 119; Kasyf al-Khafa’, 25; Mizan al-I’tidal, 6:304.

حُبُّ الْوَطَنِ مِنَ اْلإِيْمَانِ
“Cinta tanah air sebagian dari iman”
Hadis ini tidak ada asalnya, adl-Dla’ifah, 36; Kasyf al-Khafa’, 1102; al-Mashnu’, Ali al-Qari, 1:91.

رَجَعْناَ مِنَ الْجِهَادِ اْلأَصْغَرِ إِلَى الْجِهَادِ اْلأَكْبَرِ قَالُوْا وَمَا الْجِهَادُ اْلأَكْبَرُ قَالَ جِهَادُ الْقَلْبِ
“Kami pulang dari jihad ashghar (jihad kecil) menuju jihad akbar (jihad besar). Para sahabat bertanya, apakah jihad akbar itu. Rasul saw bersabda; Jihad hati”.
Hadis ini tidak ada asalnya, al-Asrar al-Marfu’ah, 211; Tadzkiratu al-Maudlu’at, al-Futni, 191, Kasyf al-Khafa’, 1:511.

السُّلْطَانُ ظِلُّ اللهِ فِي أَرْضِهِ ، مَنْ نَصَحَهُ هُدِيَ ، وَمَنْ غَشَّهُ ضَلَّ
“Penguasa adalah bayang-bayang Allah di bumi-Nya, barangsiapa yang setia kepada penguasa maka ia telah mendapatkan petunjuk dan barangsiapa mengkhianati-nya maka ia telah sesat”.
Maudlu’ (palsu). Tadzkiratu al-Maudlu’at, al-Futni, 182; al-Fawaid al-Majmu’ah, asy-Syaukani, 623; adl-Dla’ifah, 475.

سَيِّدُ الْقَوْمِ خَادِمُهُمْ
“Pemimpin suatu kaum adalah pelayan mereka”.
Hadis ini dla’if. Al-Maqashid al-Hasanah, as-Sakhawi, 579; adl-Dla’ifah,1502.

لَوْلاَكَ مَا خَلَقْتُ الدُّنْيَا
“Kalau bukan karena kamu (Nabi Muhammad saw) niscaya idak aku ciptakan dunia”.
Hadis maudlu’. Al-Lu’lu’ al-Marshu’, al-Musyaisyi, 454; Tartib al-Maudlu’at, 196; adl-Dla’ifah, 282.

مَا خَابَ مَنِ اسْتَخَارَ ، وَلاَ نَدِمَ مَنِ اسْتَشَارَ وَلاَ عَالَ مَنِ اقْتَصَدَ
“Tidak akan sia-sia orang yang beristikharah, tidak akan kecewa orang yang bermusyawarah, dan tidak akan sengsara orang yang berhemat”.
Hadis ini maudlu’ (palsu). Al-Kasyf al-Ilahi, 1:775; adl-Dla’ifah, 611.

مَنْ حَجَّ الْبَيْتَ وَلَمْ يَزُرْنِي فَقَدْ جَفَانِي
“Barangsiapa berhaji di Baitullah ttapi tidak menziarahi makamku maka ia telah menjauh dariku”.
Hadis ini Maudlu’ sebagaimana disebutkan oleh adz-Dzahabi di dalam kitab Tartib al-Maudlu’at, 600; ash-Shaghani menyebutkan di dalam al-Maudlu’at, 52; asy-Syaukani menyebutkan di dalam al-Fawa’id al-Majmu’ah, 326.

مَنْ حَجَّ، فَزَارَ قَبْرِيْ بَعْدَ مَوْتِي، كَانَ كَمَنْ زَارَنِي فِي حَيَاتِي
“Barangsiapa yang berhaji lalu menziarahi kuburku setelah kematianku maka ia seperti orang yang mengunjungiku di masa hidupku”.
Ibnu Taimiyah mengatakan, hadis ini dla’if, Qa’idah Jalilah, 57; Al-Albani menyatakan Maudlu’, adl-Dla’ifah, 47. Lihat pula Dzakhirat al-Huffadz, Ibnu Al-Qaisrani, 4:5250.

مَنْ صَلَّى فِي مَسْجِدِيْ أَرْبَعِيْنَ صَلاَةً لاَ يَفُوْتُهُ صَلاَةٌ كُتِبَتْ لَهُ بَرَاءَةٌ مِنَ النَّارِ وَنَجَاةٌ مِنَ الْعَذَابِ، وَبَرِئٌ مِنَ النِّفَاقِ
“Barangsiapa shalat di masjidku empat puluh waktu shalat tanpa ketinggalan satu waktu shalat pun maka ditetapkan baginya terbebas dari neraka dan selamat dari adzab, dan trlepas dari kemunafikan”.
Hadis dla’if, adl-Da’ifah, 364.

مَنْ وَلَدَ لَهُ مَوْلُوْدٌ فَأَذِنَ فِي أُذُنِهِ الْيُمْنَى وَأَقَامَ فِي أُذُنِهِ الْيُسْرَى لَمْ تَضُرُّهُ أُمُّ الصِّبْيَانِ
“Barangsiapa yang mendapatkan seorang anak, kemudian ia adzankan di telinga kanan dan iqamah di telinga kiri, maka kelak anak itu tidak akan diganggu oleh jin”.
Hadis Maudlu’. Al-Mizan, adz-Dzahabi, 4:397; Majma’ az-Zawa’id, al-Haitsami. Takhrij al-Ihya’, 2:61.

النَّاسُ كُلُّهُمْ مَوْتَى إِلاَّ الْعَالِمُوْنَ، وَالْعَالِمُوْنَ كُلُّهُمْ هَلَكَى إِلاَّ الْعَامِلُوْنَ، وَالْعَامِلُوْنَ كُلُّهُمْ غَرَقَى إِلاَّ الْمُخْلِصُوْنَ، وَالْمُخْلِصُوْنَ عَلَى خَطْرٍ عَظِيْمٍ
“Manusia semuanya adalah mayat, kecuali orang yang berilmu, dan orang-orang yang berilmu semuanya binasa kecuali orang yang beramal, orang-orang yang beramal semuanya tenggelam kecuali orang yang ikhlas. Dan orang yang ikhlas berada di atas kedudukan yang agung”.
Ash-Shaghani berkata, ini adalah hadis yang diada-adakan lagi pula tidak sesuai dengan aturan kebahasaan. Yang benar secara bahasa adalah dengan menggunakan kata al-‘Alimina, al-‘Amilina dan Mukhlishin. Al-Maudlu’at, 200; Asy-Syaukani menyebutkan di dalam al-Fawa’id al-Majmu’ah, 771; al-Futni menyebutkan dalam Tadzkirat al-Maudlu’at, 200.

Sunday, December 12, 2010

Sedekah


(sumber gambar: http://kaospadusi.wordpress.com/)

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Saya teringat kepada seorang sahabat karib saya semasa belajar di universiti dahulu. Mempunyai sahabat sepertinya membuatkan hidup saya terasa sangat lapang pada ketika itu. Ketika saya susah dan bersedih, dialah tempat saya berkongsi perasaan. Kami selalu ke surau bersama-sama, keluar makan bersama-sama dan selalu outing bersama. Namun dalam banyak sifat-sifat baiknya itu, saya paling terkesan kepada sifatnya yang amat pemurah. Jika makan di luar, belum sempat saya mahu membayar dia sudah keluarkan duitnya untuk belanja saya. Pendek kata, tangannya memang cepat kalau bab-bab beri sedekah.

Jika mendengar tentang ceramah berkenaan sedekah ni memang point ustaz-ustaz sama je iaitu untuk rajin bersedekah ni kita perlukan latihan. Kita perlu lawan rasa bakhil dalam diri dan rasa takut duit habis. Semua orang tahu amalan bersedekah itu mulia tetapi untuk mengamalkannya terasa berat jika kita jarang buat. Sebagai latihan, kita boleh sumbangkan sedikit duit ke dalam tabung setiap kali pergi ke masjid atau surau. InsyaAllah lama kelamaan memberi sedekah menjadi suatu kelaziman dalam diri sampaikan kita rasa macam tak best kalau tidak memberi sedekah. Ia bertukar menjadi suatu amalan yang memberi kepuasan andai dapat memberi dan sudah pasti memberi dengan rasa keseronokan tanpa paksaan itu adalah terbit dari buah keikhlasan.

Sikap suka memberi ni tak semestinya kita memberi sedekah dalam bentuk wang. Memberi senyuman yang manis juga sedekah. Ada seorang hamba Allah ni dia suka membeli dan mengumpul telekung solat. Telekung ni berbagai jenis sulam dan jenis kain. Sudah hampir penuh almari koleksi telekungnya. InsyaAllah suatu hari nanti saya akan memberitahu hamba Allah ni, alangkah banyaknya pahala jika satu atau dua pasang telekung ni diwakafkan di surau atau masjid. Jika dikumpul dan tak digunakan pun, tiada faedahnya.

Sebenarnya untuk bersedekah ni mudah sangat. Cuma kita kadang-kadang tidak terfikir. Semasa saya kecil-kecil dulu, kalau ada orang memberi coklat atau gula-gula kepada saya, rasa bukan main seronok lagi. Cubalah suatu hari kita membeli sedikit makanan dan air dan kemudian kita berikan kepada kanak-kanak yang sedang bermain di tepi jalan. Tentu seronok kanak-kanak tersebut kerana mereka tentunya kelaparan dan dahaga selepas letih bermain. Alhamdulillah andai ramai yang berlumba menjadi kaya raya dan kemudian sentiasa bersedekah. Alkisah ada seorang hamba Allah yang kaya (businessman) di kampung saya. Keluarganya selalu membuat jamuan makan dan mengundang penduduk kampung. Penduduk kampung merasa kenyang dan tentunya akan mendoakan kesejahteraan buat orang kaya tersebut. Penduduk kampung pun selalu mendapat sumbangan daripada orang kaya untuk memajukan surau, membeli jersi bola untuk remaja-remaja di kampung dan lain-lain sumbangan lagi. Bagusnya ada orang kaya yang begini namun tidak bermakna kita yang tidak kaya ini tidak perlu bersedekah. Yang penting ialah keikhlasan kerana Allah menilai dari niat dan keikhlasan hati kita. Wallahu'alam.

Hadith berkenaan kelebihan bersedekah (source):

Dari Amru bin Auf r.a katanya Rasulullah SAW bersabda “Sesungguhnya sedekah seseorang Islam itu memanjangkan umur dan mencegah daripada mati dalam keadaan teruk dan Allah SWT pula menghapuskan dengan sedekah itu sikap sombong, takbur dan membanggakan diri (dari pemberiannya)" (HR Bukhari).


Huraian:
1. Selain daripada sedekah wajib iaitu zakat harta, zakat fitrah dan sebagainya, umat Islam umumnya digalakkan memberi sedekah sunat sebagai tanda bersyukur dengan segala nikmat yang dikurniakan oleh Allah SWT.

2. Setiap pemberian sedekah akan diberikan ganjaran pahala sekiranya dilakukan dengan ikhlas kerana Allah semata-mata. Bahkan fadhilat atau kelebihan bersedekah adalah meliputi dunia dan akhirat.

3. Faedah sedekah di dunia adalah seperti seseorang itu akan dimurahkan rezekinya oleh Allah, terhindar daripada bala bencana, dipanjangkan umur, mencegah daripada kematian yang buruk di mana orang yang selalu bersedekah akan dilindungi daripada ditimpa kemalangan yang menyebabkan kematian dalam keadaan yang ngeri atau mati dalam keadaan tidak beriman (su’ul khatimah) kerana sedekah itu sebenarnya membawa rahmat di samping menghapuskan sifat sombong, takbur dan menunjuk-nunjuk dengan pemberiannya.

4. Manakala faedahnya di akhirat pula ialah seseorang itu akan mendapat naungan daripada panas terik di padang Mahsyar dan mendapat pendinding daripada api neraka.

Monday, December 06, 2010

Bayangan api neraka

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞



When first erupted from a volcanic vent, lava is a liquid at temperatures from 700 °C to 1,200 °C (1,300 °F to 2,200 °F). Up to 100,000 times as viscous as water, lava can flow great distances before cooling and solidifying because of its thixotropic and shear thinning properties-Source:Wiki


Tiada kulit yang kebal....

Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar kepada ayat-ayat keterangan Kami, Kami akan membakar mereka dalam api neraka. Tiap-tiap kali kulit mereka masak hangus, Kami gantikan untuk mereka kulit yang lain supaya mereka dapat merasa azab sengsara itu. Dan (ingatlah) sesungguhnya Allah adalah Maha Kuasa, Lagi Maha Bijaksana. (Surah An-Nisaa’, 4: Ayat 56)


Dan sesungguhnya Kami (Allah) telah menghiasi langit dunia (yang dekat) dengan bintang-bintang dan Kami (Allah) jadikannya pelempar syaitan, dan Kami (Allah) sediakan bagi mereka azab yang menyala-nyala (67:5).



Dan bagi orang yang kafir kepada Rab (Tuhan) mereka, adalah azab Jahanam. Dan itulah seburuk-buruk tempat kembali. (67:6)

Apabila mereka dilemparkan ke dalamnya mereka mendengar suara yang mengerikan, dan ia menggelegak.(67:7)



Hampir-hampir terpecah-pecah lantaran marah. Setiap kali dilemparkan ke dalamnya sekumpulan, penjaga-penjaganya bertanya kepada mereka: "Apakah tidak datang kepada kamu seorang pemberi peringatan (di dunia)?" (67:8)



Mereka menjawab: "Benar ada, sesungguhnya telah datang kepada kami seorang pemberi peringatan, maka kami mendustakan dan kami katakan: Allah tidak menurunkan sesuatu pun, kamu tidak lain hanyalah di dalam kesesatan yang besar.” (67:9)



Dan mereka berkata: "Sekiranya kami mendengarkan atau memikirkan) nescaya tidaklah kami termasuk penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala.” (67:10)

Mereka mengakui dosa mereka. Maka kebinasaanlah bagi penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala. (67:11)



Sesungguhnya orang yang takut kepada Rab (Tuhan)nya dengan ghaib, bagi mereka keampunan dan pahala yang besar. (67:12)


p/s: Jika terasa ingin melakukan maksiat...bayangkanlah kedasyatan api neraka..semoga kita terselamat darinya.

Monday, November 22, 2010

Karena Madrasah Pertama itu Bernama Wanita

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

source: http://www.pks-jaksel.or.id/Article1161.html


Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.(QS An-Nisa 4:9)


Pendidikan anak sangat disarankan dimulai sejak dini, bahkan sejak dalam kandungan. Ketika sang ibu rajin beribadah, insya Allah, kelak janin yang dikandungnya akan menjadi ahli ibadah. Ketika sang ibu rajin membaca Al Qur’an, insya Allah, kelak anak yang dilahirkannyanya pun akan mencintai Al Qur’an. Ketika sang ibu sangat berhati-hati menjaga dirinya dari hal-hal yang diharamkan, insya Allah, kelak anaknya pun akan menjadi hamba-Nya yang ikhsan.

Betapa besarnya peranan seorang wanita dalam mencetak generasi robbani. Sebagaimana visi pernikahannya untuk menjadikan rumah tangga sebagai lahan tumbuhnya generasi yang akan menegakkan panji islam. Generasi yang tumbuh dalam rumah tangga yang menjadi pusat kaderisasi terbaik.

Ketika sang anak hadir ke dunia, sebuah tugas sangat berat telah diemban di pundak seorang ibu. Tugas mendidiknya, membekalinya dengan life-skill, agar kelak anaknya siap terjun ke dunia yang berubah dengan cepatnya setiap hari. Sepuluh atau 15 tahun lagi, akan sangat berbeda kondisinya dengan masa kini.

Ketika sang anak mulai banyak bertanya, “Ini apa?”, “Itu apa?”, ”Kenapa begini?”, Kenapa begitu?”, seorang ibu dituntut untuk dapat memberikan jawaban yang terbaik. Jawaban yang tidak mematikan rasa ingin tahu anak, bahkan sebaliknya, jawaban yang membuat anak semakin terpacu untuk belajar.

Masa yang penting ini, yang disebut golden-age, masa di mana anak sangat mudah menyerap segala informasi, belajar tentang segala sesuatu. Dan ibu adalah orang yang terdekat dengan anak, yang lebih sering berinteraksi dengan anak. Menjadilah ibu sebagai sumber ilmu, pendidik pertama bagi anak-anak, yang menanamkan pondasi awal dan utama bagi generasi yang akan menjadi pemimpin masa depan ini.

Ketika anak mulai memasuki dunia sekolah, tugas ibu tak lantas menjadi tergantikan oleh sekolah. Bahkan sang ibu dituntut untuk dapat mengimbangi apa yang diajarkan di sekolah.

Peran yang demikian strategis ini, menuntut wanita untuk membekali dirinya dengan ilmu yang memadai. Maka, wanita harus terus bergerak meningkatkan kualitas dirinya. Karena, untuk mencetak generasi yang berkualitas, dibutuhkan pendidik yang berkualitas pula. Hal itu berarti, seorang wanitia tidak boleh berhenti belajar.

Anis Matta pernah mengatakan, bahwa seorang wanita itu memiliki potensi yang sangat besar, namun sayangnya, ketika ia menikah, maka potensi itu seolah-olah lenyap, menyisakan dua kata, suami dan anak. Padahal, belajar itu proses seumur hidup, long life education. Itulah yang dipesankan oleh Rasulullah dalam haditsnya “Tuntutlah ilmu dari buaian hingga liang lahat”.

Artinya, tidak lantas ketika seorang muslimah menikah, maka kesempatan menuntut ilmunya berhenti sampai di situ, dikarenakan waktu dan tenaganya habis untuk mengurus suami dan anak. Artinya, dengan atau tanpa dukungan dan fasilitas dari suami, seorang wanita harus kreatif mencipta cara untuk terus mencari ilmu, untuk meningkatkan kualitas dirinya.

wanita

adalah lembaga pendidikan

bila dipersiapkan

darinya akan lahir pemuda-pemuda berjiwa mulia


Duhai ukhti muslimah, teruslah mencari ilmu, bekali dirimu dengan ilmu. Ilmu yang dapat meluruskan akidah, menshahihkan ibadah, membaguskan akhlaq, meluaskan tsaqofah, membuat mandiri, tidak bergantung pada orang lain sekaligus bermanfaat bagi orang lain.

Teladanilah wanita Anshar yang tidak malu bertanya tentang masalah agama. Teladanilah para sahabiyah yang bahkan meminta kepada Rasulullah untuk diberikan kesempatan di hari tertentu khusus untuk mengajari mereka. Sehingga, akan bermunculan kembali Aisyah-Aisyah yang mempunyai pemahaman yang luas dan mendalam tentang agamanya.

Duhai ukhti muslimah, didik putra-putrimu agar mengenal Allah dan taat pada-Nya, agar gemar membaca dan menghapal kalam-Nya. Ajarkan mereka mencintai Rasulullah dan meneladani beliau. Bekali dengan akhlak imani, mencintai sesama, menghormati yang tua dan menyayangi yang muda. Sehingga akan bermunculan kembali Khonsa-Khonsa yang mencetak para syuhada.

Didik putra-putri

Sebagai amanah Ilahi

Bekali akhlak imani

Jadikan mukmin sejati


(Suara Persaudaraan – Dialog Dua Hati)

Wallahu'alam bish showab. (dian)

Sunday, November 07, 2010

Hadith ke 13


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Bersabda Nabi SAW: “ Tidak sempurna iman seseorang kamu, sehinggalah ia mengasihi saudaranya sama seperti ia mengasihi dirinya sendiri.” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)


Seorang ukhti membacakan hadith ini. Hadith arbain yang ke 13. Kita selalu mendengar hadith ini, sangat femes tapi adakah kita pernah selama kita hidup ini kita betul-betul atau bersungguh-sungguh mempraktikkan hadith ini? Atau sekadar angin lalu, masuk ikut telinga kanan keluar ikut telinga kiri. Iaitu menyayangi sahabat/saudara/akhwat kita sama seperti kita menyayangi diri kita sendiri. Saya cuba menghayati seketika, betapa tidak sempurna lagi iman diriku ini lantaran hadith ini ternyata masih 'jauh panggang dari api' dari segi praktikalnya. Kadang-kadang, kita biarkan saja sahabat kita ditimpa kesusahan dan mehnah tanpa kita menghulurkan bantuan setakat yang termampu. Dalam minda, mungkin kita fikir, ermmm nanti pandai la tu dia selesaikan masalah. Tapi sebenarnya andai kita membuka mulut untuk berkata, "May i hep you?" tentu sahabat kita tadi lebih berbesar hati dan gembira. Ukhuwwah akan bertambah erat. Atau juga kita sering melihat sahabat kita ni, selalu outing sorang-sorang membeli barang keperluan. Tapi bila suatu hari kita offer "Nak saya temankan awak tak?" kerana kita sayangkan dia dan risaukan keselamatannya, tentu dia sangat-sangat menghargai.

Tambah seorang ukhti, Kak S yang jauh lebih makan garam dulu dari kami, justeru tidak sempurnanya iman kita, rapuhnya ukhuwwah kita, maka ummat islam sekarang menjadi lemah. Tidak seperti kaum Muhajirin dan Ansar dahulu. Mereka suatu ketika dahulu, apabila mendengar saja hadith nabi, mereka betul-betul mengamalkannya sebab itu mereka kuat dan boleh membina daulah islam. Saya sangat setuju dengan kak S. Jika banyak lagi hadith atau sunnah nabi masih lagi kita tidak praktikkan dengan betul-betul, nampaknya kita hanya bermimpi di siang hari untuk melihat hukum islam ditegakkan di atas bumi yang serba mencabar hari ini. Kekuatan kita ummat islam adalah bergantung kepada sejauh mana kita berpegang teguh kepada ajaran Al-Quran dan sunnah.

Untuk lebih menambah kefahaman hadith arbain ke 13 ini, Kak S memberikan contoh dalam masalah poligami. Sejauh mana seorang wanita yang bergelar isteri memberi kebenaran kepada suaminya untuk menikahi sahabatnya yang mungkin sudah berusia tapi belum ada jodoh untuk bernikah. Siapa akhwat yang sanggup bermadu dengan akhwat yang lain? Sanggupkah kita lantaran kasihnya kita kepada akhwat di luar sana yang masih ramai belum disunting oleh ikhwah? Ramai wanita yang tidak sanggup bukan? Kerana perasaan kita yang tamak kepada kasih sayang suami lalu tidak rela berkongsi kasih dengan sahabat sendiri. Saya tidak mahu mengulas panjang pasal poligami ini kerana bimbang andai saya ini seperti yang dinukilkan dalam surah As-soff:2-3. Cuma saya mahu mengajak kita berfikir dan menghayati hadith yang ke 13. Andai jiwa kita benar-benar bersih, tidak mustahil kita mampu lakukan...tepuk dada tanyalah iman masing-masing. Diri saya sendiri masih perlu melalui proses 'tazkiyatun nafs' yang sangat2...

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi Allah kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.As-soff:2-3

Wednesday, November 03, 2010

Kita hamba-Nya walau di mana...

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Tidak kira walau di mana kita berada, biar dalam keadaan sukar macam mana sekalipun, LAKUKAN SOLAT...tunaikan kewajipan sebagai seorang hamba.






Keterangan Gambar: Penyokong The Red Warriors solat berjemaah di Stadium Bukit Jalil semasa perlawanan akhir Piala Malaysia 2010. Semoga menjadi contoh kepada generasi muda.

kredit to: http://comeybelako.blogspot.com

Sunday, October 24, 2010

Jaga iman kita

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi Allah kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya. (As-Soff:2-3)


Kadang-kadang kita bercakap berapi-api semasa memberi ceramah, taklim, tazkirah, taujih atau pengisian dalam usrah. Kita mahu mad'u faham dan seronok mendengar pengisian kita agar mad'u jatuh cinta dengan tarbiyah. Namun ayat di atas dalam surah As-Soff memberi peringatan yang besar dalam diri ini bahawa jangan sedap dan tahu cakap saja tapi kita sendiri tidak buat! Allah benci atau tidak suka kepada orang yang jenis begini. Kita sendiri pun tidak akan suka kepada sikap sesetengah orang yang cakapnya banyak, tapi kerjanya tidak ada.

Tidaklah benar iman seseorang, hingga hatinya menjadi benar. Dan tidaklah benar hati seseorang, hingga benar lisannya (Hadith Riwayat Imam Ahmad)


Iman dan amal itu sangat berkait rapat. Untuk membuat sesuatu kebaikan biar sekecil apapun akan payah jika iman kita merundum jatuh. Iman perlu dijaga dan dibaja selalu agar kita akan istiqamah dalam melakukan amal kebaikan. Jika iman kita di tahap yang mantap atau oghe kelate kata 'kemah', biar ujian sebesar apapun yang datang menerjah insyaAllah kita bisa menghadapinya dengan tenang. Ibarat sepohon pokok, ia bukan saja perlu dibaja, disiram air dan mendapat cahaya yang cukup untuk tumbuh subur, tapi pastikan anasir parasit seperti kulat, serangga perosak, bakteria atau virus dinyahkan dari pokok. Ada jenis manusia yang bersifat seperti parasit. Teman yang bersifat seperti parasit inilah yang membuka jalan kepada kita untuk melakukan kemaksiatan. Jika jalan maksiat itu sukar, ia mudahkan. Saya ingin memberikan contoh dalam masalah 'couple' misalnya. Andai anda seorang gadis menerima sms daripada seorang lelaki untuk berkenalan bagi tujuan memulakan sebuah perhubungan cinta yang tidak halal, seorang teman yang baik akan menasihati anda untuk tidak melayan sms tersebut. Namun, jika teman anda itu seorang yang mengingkari perintah Allah, dia akan memujuk anda untuk menerima cinta palsu lelaki tersebut. Kerana itu berhati-hatilah memilih teman kerana ia bisa merosakkan iman kita. Sesungguhnya teman yang baik ialah teman yang mendekatkan diri kita dengan Allah. Alangkah indahnya hidup ini jika diri kita dikelilingi oleh teman yang sangat mencintai Allah. Di saat kita jatuh, dialah menarik kita untuk kembali mencari cinta Allah!

Sebelum melabuhkan tirai, saya ingin kongsikan status seorang teman di FB. Ringkas tapi penuh makna.

Jangan berani minta kemenangan andai kalian masih
1) Solat di akhir waktu
2) Lebih suka solat bersendirian dari solat berjemaah
3) Subuh terkandas....


Semoga bermanfaat..

Monday, October 11, 2010

Tarbiyah-Seni Halus


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

"Kalau boleh, mulakan usrah cepat ye, sebab student dah nak exam, nanti saya bagi silibus. Lepas tu murobbiyah dan anak usrah mesti ada buku x dan tafsir y. Harganya rm50", kata seseorang kepada saya. Selang beberapa hari saya menerima silibus tersebut. Saya tak perah lihat silibus tersebut sebelum ini, bagus macam buku teks sekolah. namun, saya tidak menggunakan silibus tersebut juga tidak membeli buku dan tafsir yg disyorkan. Sebagai permulaan saya ingin memesrakan anak-anak usrah dengan al-Quran terlebih dahulu supaya hati mereka lunak dan tersentuh dengan kalam Allah. InsyaAllah.

Tarbiyah itu bukanlah dengan menghabiskan silibus usrah semata. Tarbiyah itu suatu proses yang panjang dan memakan masa yang lama secara berperingkat. Manusia bukannya robot. Al-Quran juga diturunkan secara berperingkat-peringkat agar umat islam pada masa itu dapat mempraktikkan ajaran islam dengan teratur. Untuk mentarbiyah seseorang juga kita perlu mempunyai seni, perasaan yang halus justeru jiwa kita juga perlu diperhalusi dengan meningkatkan ketakwaan kepada Allah. Bagaimana kita ingin memindahkan roh tarbiyah yang kita rasa kepada mad'u supaya mereka turut merasakannya juga hingga akhirnya mad'u sedar akan tanggugjawab dirinya seorang muslim untuk berdakwah. Kedengaran seperti sukar namun mintalah pertolongan dari Allah kerana yang memberi kekuatan kepada kita ialah Allah. IsyaAllah, Dia akan memampukan kita. Kita yakin secara bulat bahawa Allah lah sebagai Pelindung, Penguasa dan Pemimpin diri kita. Saya juga tidak setuju jika usrah itu hanya memakai buku-buku dan tafsir-tafsir tertentu. Dengan menggunakan buku dan tafsir yang pelbagai seperti tafsir Hamka, Ibnu Katsir, Sya'rawi da Fi zilal, kita boleh melihat sesuatu perkara dari perspektif yang berbeza. Bukalah hati kepada sumer2 ilmu yang luas agar minda kita juga luas seperti Ulama tersohor Dr.Yusof Al-Qaradhawi misalnya :).

Friday, September 17, 2010

Apabila Tuanku Sultan Mengangkat Ulama Ditempat Sepatutnya...

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Semoga negeri Kelantan bertambah makmur di bawah pimpinan Sultan Muhammad Faris Petra aminn..


Photo 1: Tuanku Faris berada dihadapan sebelah kanan Tuan Guru Menteri Besar ketika para makmum mula bersalaman dengan Tuanku dan para pimpinan Kerajaan Negeri Kelantan sebaik selesai solat sunat selepas solat Jumaat...


Photo 2: Menyedari Tuan Guru Menteri Besar berada agak terkebelakang, dengan segera Tuanku Faris memanggil Tuan Guru Menteri Besar agar bersama dengan Baginda dihadapan agar mudah para makmum bersalaman dengan mereka... "Tok Guru mari dok sebeloh kito sini", kata Tuanku Faris kepada Tuan Guru Menteri Besar...

*Tuan Guru pada mulanya memberi laluan kepada Tuanku Faris kerana menghormati Baginda Sultan.


Photo 3: Tuanku Faris memberikan laluan kepada Tuan Guru Menteri Besar supaya berada bersama Baginda di hadapan...


Photo 4: "Sebeloh ni Tok Guru", kata Tuanku Faris kepada Tuan Guru Menteri Besar sambil Baginda Tuanku Faris dan yang lainnya mempersilakan Tuan Guru kehadapan...


Photo 5: Gabungan 3 posisi penting dalam pentadbiran Negeri Kelantan...

Gabungan terbaik yang wajib dijadikan contoh di Negara Malaysia... Sultan yang berjiwa rakyat & mementingkan agama dalam urusan harian dan juga Ulama yang menjadikan Al-Qur'an dan Sunnah sebagai rujukan dalam pentadbiran Negeri dan kehidupan harian...


Photo 6: Para makmum beratur mengikut giliran untuk beramah mesra dengan 3 orang penting dalam Negeri Kelantan...

*credit to facebooker Topeng Perak Unmasked

Friday, September 03, 2010

Cinta rumahtangga


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Hadis dari Anas bin Malik, Rasulullah SAW bersabda :

“Sesiapa pun tidak akan merasakan manisnya iman, sehingga ia mencintai seseorang hanya kerana Allah semata.” (HR. Bukhari).

Satu sms masuk ke inbox hp saya. Dari seorang teman yang berada di sebuah perkampungan yang jauh. Suatu ketika dulu, di masa remaja kami akrab. Sampai satu ketika, apabila saya menjejakkan kaki ke menara gading, dia memilih untuk tidak melanjutkan pelajaran. Dia tidak mengenal dunia tarbiyah seperti saya. Tidak tahu apa itu usrah. Dia sering menghantar pesanan ringkas kepada saya dan kebanyakkannya berbaur kesedihan yang menggambarkan ketidaksejahteraan rumahtangganya. Sebagai seorang teman, saya cuba memberi masukan secara santai yang mungkin. Ternyata pada saya lebih mudah memberikan nasihat kepada seorang ukhti yang memahami tarbiyah berbanding memberi nasihat kepada sahabat yang tiada fikrah. Namun itulah dakwah yang sebenarnya..ia tidak mengira kepada siapa asalkan kita ingin mendekatkan seorang hamba Allah itu kepada Penciptanya. Seseorang yang tidak tahu apa tujuan hidupnya akan sesat di perjalanan dan harus dibimbing ke jalan yang benar. Itu baru dakwah kepada seorang sahabat. Bagaimana pula untuk berdakwah kepada adik beradik, saudara mara, rakan sekerja, ibu bapa dan non muslim? Oh terasa sungguh berat, bagaikan terkunci mulut ini. Namun keberatan itu akan menjadi mudah andai kita selalu menjaga hubungan 'cinta' dengan Allah...insyaAllah.

Berjuanglah kamu samaada ringan atau berat dan berkorbanlah dengan harta dan jiwa kamu di jalan Allah yang sedemikian itu adalah terlebih baik (kemenangan ) bagi kamu jika sekiranya kamu mengerti. (At-taubah:41)


Adakah rumahtangga saya bahagia? Tanya sahabat saya itu lagi. Hati saya tersenyum kerana mengenangkan usia perkahwinan mereka masih agak baru. Saya bersyukur dengan apa yang saya miliki sekarang. Jika pernikahan kita dibina dengan asas keimanan kepada Allah, insyaAllah masalah-masalah yang timbul dalam rumahtangga itu hanyalah masalah yang dilihat sebagai kecil sahaja jika mahu dibandingkan dengan masalah dalam dakwah. Namun bukan itu jawapan yang saya berikan kepadanya :). Jiwa ini harus sentiasa dididik untuk redha dan bersyukur. Kadang-kadang kita selalu mengandaikan apabila kita memperolehi kesenangan dari segi wang dan material maka barulah kita akan mengecap bahagia. Itulah yang selalu dikejar oleh kebanyakan orang. Malah ibu bapa sibuk bekerja keras di siang hari adakalanya sampai ke malam untuk memberi kesenangan kepada anak-anak. Namun mereka semakin buntu apabila dunia ini semakin dikejar, kebahagiaan yang dicari itu tidak muncul-muncul. Wang dan harta yang banyak bukanlah jaminan untuk bahagia. Lihat saja rumahtangga Putera Charles dan Princess Diana yang suatu ketika dulu musnah kerana tidak menemui kebahagiaan sedangkan mereka hidup dalam limpahan kemewahan. Begitu juga pernikahan orang-orang kenamaan yang selalunya nikah-cerai beberapa kali.

Miskin harta masih tidak mengapa namun janganlah kita miskin hati. Miskin harta kita boleh berusaha bekerja untuk menampung keperluan hidup namun jika miskin hati, kita akan terpedaya dengan kepalsuan dunia yang boleh menghantarkan kita ke api neraka. Na'uzubillahi minzalik. Jagalah Allah nescaya Allah akan menjaga rumahtanggamu :). Bukan saya ingin mengata artis, tetapi ingin kita mengambil iktibar. Ramai artis yang mengaku tidak menjaga solat maka tidak mustahillah jika kita selalu mendengar cerita-ceriti perceraian rumahtangga mereka. Jika kita benar sayang pada Allah, cinta pada Allah maka tunjukkan buktinya. Cinta memerlukan pembuktian. Jika kita mencintai suami, kita perlu buktikan cinta itu dengan menjaga makan minumnya, memelihara kesihatannya, menjaga maruah dan hartanyanya dan lain-lain. Andai berani mulut kita mengaku cinta kepada Allah maka ikutlah perintah-Nya dan jauhilah larangan-Nya. Jika tidak, pengakuan cinta itu hanyalah dusta semata. Marilah kita membuktikan cinta kita kepada Allah swt yang telah menjadikan kita makhluk-Nya dengan rasa cinta juga. Semoga kita semua mendapat rahmat dari Ilahi, wassalam.

Nota kaki: 1)Semoga saya dan kita semua istiqamah di jalan yang Allah redha.
2)Minta sahabat doakan keistiqamahan saya di atas jalan tarbiyah. Syukran.

Thursday, July 22, 2010

Jiwa besar


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Mengikut Muhammad Quthb dalam Manhaj Tarbiyah Islamiyah, tarbiyah adalah "Seni membentuk manusia". Tarbiyah bisa merubah sikap seseorang. Jikalau dulu sebelum tarbiyah kita lebih bersikap kurang perhatian terhadap masalah-masalah umat islam tapi setelah tarbiyah, kita menjadi lebih sensitif dengan isu-isu semasa umat islam. Jika dulu kita agak sombong, pendiam, susah menguntumkan senyum, bakhil, tinggi diri, pemboros dan sebagainya namun setelah tarbiyah menyerap ke dalam diri kita, sikap kita makin berubah ke arah yang positif hingga melahirkan sosok individu yang berjiwa besar. Individu dan jamaah yang berjiwa beginilah yang mampu untuk bersatu. Suasana jiwa yang kacau tidak memungkinkan kita untuk bersatu sedangkan umat islam sering dibantai dek kerana kelemahan kita untuk bersatu.

Jiwa yang dapat bersatu adalah jiwa yang memiliki watak 'permaidani'. Ia dapat diduduki oleh yang kecil dan besar, alim dan awam, remaja atau dewasa. Ia adalah jiwa yang besar yang dapat 'merangkul' dan 'menerima' semua jenis watak manusia. Ia adalah jiwa yang yang digejolaki oleh keinginan yang kuat untuk memberi, memperhatikan, merawat, mengembangkan, membahagiakan dan mencintai.-Anis Matta


Jiwa seperti ini adalah bebas dari bersifat mementingkan diri sendiri atau mementingkan kelompok masing-masing. Ini bermaksud seseorang itu tidak mengukur kebaikan orang lain/kelompok pada kadar manfaat yang ia dapat dari seseorang yang lain. Tetapi ia lebih melihat manfaat apakah yang dapat ia berikan kepada orang/kelompok itu. Apabila sampai pada suatu tahap, seharusnya kita memikirkan bahawa masuknya kita ke dalam dakwah ini adalah untuk memberi sumbangan pada dakwah. Janganlah kita hanya akan hadir ke sesebuah program setelah kita merasakan akan mendapat keuntungan daripada program tersebut. Namun jika kita merasakan kehadiran kita hanya akan merugikan duit, menghabiskan masa dan minyak kereta, maka kita mencari alasan untuk tidak turut menyertai. Wallahu'alam.

Tuesday, June 29, 2010

Mari kenali Masjidil Aqsa

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞


Al-Aqsa sebenarnya bukanlah hanya Dome of The Rock (bangunan berkubah emas). Al-Aqsa juga bukanlah hanya bangunan masjid yang berkubah hijau. Masjid yang berkubah hijau itu dipanggil al-Jami’ al-Aqsa (Masjid Jamek al-Aqsa).

Al-Jami’ (Masjid Jamek) membawa erti masjid itu digunakan untuk sembahyang jumaat. Orang Arab selalu menggunakan nama masjid untuk merujuk kepada rumah ibadat orang Islam walaupun ia merujuk kepada tempat kecil seperti surau, ia tetap dipanggil masjid. Ada juga istilah lain yang mereka guna seperti musalla dan sebagainya. Jadi, jangan keliru dengan perkataan masjid, yakni ada kalanya ia merujuk kepada surau, musalla atau tempat solat yang tidak dibuat solat jumaat.


Bangunan-bangunan ‘al-Jami’ ‘ dan ‘Dome’ itu, mengikut sejarah Islam, masih belum wujud ketika Nabi Muhammad s.a.w pergi ke situ dalam peristiwa Isra’ dan Mi’raj. Ketika Nabi s.a.w pergi pada waktu itu, tempatnya adalah lapang. Ia dikelilingi tembok sahaja. Kawasannya luas, lebih kurang 144 ekar.

Bangunan-bangunan berkubah emas dan berkubah hijau ini dibina selepas Rasulullah wafat. Bangunan tempat solah Berkubah Hijau telah dibina oleh khalifah Umar Ibn Al-Khattab RA. Bangunan Berkubah Emas pula telah dibina oleh khalifah Abdul-Malik Ibn Marwan. Mengikut turutan masa: Rasulullah – Umar – Abdul Malik.


Keduanya berada dlm kawasan Masjidj Al-Aqsa. Berbangunan atau tidak berbangunan, keseluruhan kawasan masjid berpagar yang dibina oleh Nabi Sulaiman ini (seperti ditandakan dengan garisan hijau dalam gambar di atas) adalah keseluruhan Masjid Al-Aqsa. Inilah maksud al-Masjid al-Aqsa yang disebut di dalam surah al-Isra ayat 1.

Jadi, di mana sahaja kita solat di dalam kawasan itu, samada dalam al-Jami’ atau dalam Bangunan Berkubah Emas (Dome of The Rock), pahalanya sama, iaitu pahala mereka yang solat di al-Masjid al-Aqsa. Itulah yang disepakati oleh ulama’ tafsir, ahli sejarah dan cendikiawan Islam. Maka mempertahankan Al-Aqsa mestilah bermakna mempertahankan keseluruhan kawasan berpagar itu.

Abdullah ibn umar bertanya pada Rasulullah SAW “Ya Rasulullah, terangkan kpd kami hukum menziarahi BaitulMaqdis. “Jawab Rasulullah SAW, Ziarah dan solatlah di sana. Sekiranya tidak mungkin (ziarah dan solat) maka kirimkanlah minyak untuk lampu-lampu (bagi menerangi masjid) – Sahih Bukhari

Jika membiayai pengurusan masjid manjadi tanggungjawab seluruh umat Islam apatah lagi tanggungjawab untuk membebaskannya dari penaklukan dan cengkaman musuh. Lantaran itu Sayidina Umar al Kahttab RA telah mengistiharkan Baitul Maqdis yang melengkari masjid al Aqsa sebagai tanah wakaf umat Islam yang wajib dipertahankan sepanjang zaman sebaik sahaja menerima kunci kota tersebut setalah ianya dibuka dan dibebaskan dari cengkaman kerajaan Rom timur (Byzantium).

Source:http://aqsasyarif.com/artikel/kenali-masjid-al-aqsa/#more-536

Friday, June 25, 2010

Araftuka - Muhammad al husayn n raihan

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞


Ya Allah,
Lindungilah daku dari kejahatan..
Yang menipuku dari kemanisan iman..
Bawalah daku ke arah cinta suci-Mu..
Berikan daku keredhaan dan syurga-Mu..
Aminn..

Fasbir Sabran Jamila


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Masa saya mula-mula memasang line internet di rumah, internet sungguh laju. Best! Tapi semenjak akhir-akhirnya ini ia sungguh lambat. Seolah-olah seperti siput yang berjalan tersipu-sipu malu. Huhu...menanti sesuatu yang lambat itu sungguh menyiksakan jiwa. Namun, dalam hidup ini kita perlulah banyak bersabar dengan sabar yang baik untuk menempuh ujian dari Allah dan sentiasa mengharapkan pertolongan dari-Nya. Begitu juga dalam dakwah, banyak perkara yang memerlukan kita untuk bersabar. Orang yang bersabar itu adalah orang yang mendapat kemenangan insyaAllah. Wahai diriku, bersabarlah menanti!

Fasbir Sabran Jamila (Maka Bersabarlah Dengan Sabar Yang Baik)
Selasa, 07/04/2009 08:08
Oleh Allabib (source)


“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun " (Al-Baqarah :155-156)

Disebutkan dalam Al-Quran kata SABAR sebanyak 90 kali. Dinataranya mengandung pujian Allah terhadap para hamba-hambanya yang sabar, menerangkan pahala orang-orang yang sabar, atau menerangkan nilai yang diraih orang-orang yang sabar dan bahkan menggabarkan kecintaan Allah kepada orang-orang yang sabar.

“Maka Bersabarlah Dengan Sabar Yang Baik, sesungguhnya mereka memandang siksaaan itu mustahil. Sedangkan Kami memandangnya mungkin terjadi. (Al-Ma’arij : 5-7)”

Fasbir Sabran Jamila, sebuah nasehat suci dari Sang Maha Suci kepada pembawa ajaran Suci, Rasulullah Muhammad alaihi salatu wassalam, ketika para kafir quraisy enggan menerima seruannya ke jalan yang benar. Siksaan dan ejekan tak luput selalu diarunginya. Ditafsirkan ayat tersebut oleh DR Aid AL-Qorni, seorang penulis dan sastrawan muslim asal Saudi Arabia, sebagai berikut:

Wahai Muhammad…
Jika kebatilan menyerangmu, kejahatan menentangmu, Fasbir Sabran Jamila !!
Jika hartamu sedikit, dan kesedihan pun menimpamu, Fasbir Sabran Jamila !!
Jika para sahabatmu terbunuh dalam peperangan, dan para pengikutmu berkurang, Fasbir Sabran Jamila !!
Jika semakin banyak orang yang memusuhimu padahal kamu menyeru kebaikan dan para pembangkan mengelilingimu, Fasbir Sabran Jamila !!
Jika mereka menjebakmu dan mengamcammu, Fasbir Sabran Jamila !!
Jika anakmu, istrimu dan kerabatmu meninggal dunia, Fasbir Sabran Jamila !!

Fasbir Sabran Jamila, seruan indah kepada semua manusia yang tak luput dari dinamika dan problematika sosial, di rumah, di kampus, di tempat kerja dan di tempat-tempat umum lainnya. Siapapun manusianya, dia pasti memiliki egoisme dan amarah, namun keaktifan dua sifat tersebut bergantung kepada manusianya. Tidak ada manusia yang tidak butuh terhadap sabar. Kesabaran adalah sebuah keniscayaan bagi mnusia. Dan tuntutanya, bagaimana manusia bisa mengasah kesabarannya?? Inilah “madrasah” Allah SWT dan Rasulul-Nya dalam mendidik kita agar mampu mengendalikan sifat egoisme dan amarah dengan untaian mutiara “Fasbir Sabran Jamila”
Raslululah SAW, dimusuhi oleh pamannya Abu lahab sebelum orang lain memusuhinya. Buah hatinya meninggal di pangkuannya saat berusia 2 tahun, air matanya pun menetes membasahi pipi sang buah hati. Segera Ia memandikannya dan menguburkannya. Sepulangnya dari pemakaman ia pun tersenyum. Fasbir Sabran Jamila !!
Rasulullah SAW, di usir dari tanah kelahirannya saat istri kesayangannya dan pamannya Abu Thalib yang selalu mem-back up-nya pergi ke rahmatullah. Penduduk di kampungya bersekongkol memilih para pemuda tangguh dari setiap qabilah (suku), dan mereka mengelilingi rumahnya di kegelapan malam untuk membunuhnya. Dengan perlindungan Allah Rasul pun meninggalkan kampung halamannya. Fasbir Sabran Jamila !!
Rasulullah SAW, bersama Abu Bakar bersembunyi di Gua Tsur saat hijrah ke Madinah, sedangkan kaki-kaki kaum kafir saat itu nampak berpijak di depan gua. Dengan rasa takut Abu bakar berkata “Wahai rasulullah jika salah seorang diantara mereka menundukkan kepalanya ke arah gua, maka akan melihat kita” dengan senyum Rasul menjawab “wahai Abu bakar, jika dua orang berkumpul maka Allah lah yang ketiga” “Wa la tahzan innallaha ma’ana (jangan bersedih sungguh Allah bersama kita” (Ta-taubah : 40) Fasbir Sabran Jamila !!

“Dan bersabarlah kamu bersama orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas”. (AL-Kahfi :28)

Fasbir Sabran Jamila !! Nasehat suci yang juga ditujukan untuk melakukan perbuatan suci, beribadah. Rasulullah Meletakkan batu sebagai pengganjal perutnya disaat perutnya kempis tanda lapar. Dan bersabar untuk berpuasa menahan lapar di saat tak tersedia makanan di pagi harinya. Bersabar menahan kantuk untuk melaksanakan shalat malam. Bersabar menahan luka pada tumitnya akibat lamanya ia berdiri dalam shalat malamnya. Bersabar untuk menghadap Allah dengan membaca surat Al-Baqarah yang begitu panjang saat shalat dalam kesedniriannya. Bersabar menahan sakit demi mendapatkan shalat jamaah bersama para sahabatnya. Bersabar untuk tidak makan demi menghormati dan memuliakn tamunya. Masya Allah adakah orang yang semulai ini. Sungguh pantas engkau wahai Rasulullah untuk menjadi sauri tauladan bagi kami.
Rasulullah SAW, tanah menjadi lantai rumahnya, atapnya setinggi uluran tangannya. Dan jika berbaring tidur, kaki dan kepalanya menyentuh dinding rumahnya. Ditawarkan Jibril agar Allah merubah gunung batu menjadi gunung emas untuknya, ia pun menolaknya. Fasbir Sabran Jamila !!
Rekan-rekanku, kemampuan Rasulullah SAW memahami hakikat sabar dan merenungi ayat “Fasbir Sabran Jamila” membuat ia begitu tahan banting terhadap berbagai halangan dan rintangan. Akhirnya, selepas membaca nasehat ini, semoga kita yang keluar dari kampung halaman karena niat menimba ilmu bukan karena terusir, juga mampu bersabar dalam menghadapi semua problematika kehidupan yang fana ini dan sabar dalam menyiapkan saham serta investasi sebagai bekal di akhirat kelak. Sabar dalam menjalani shalat dan tidak tergesa-gesa. Sabar untuk duduk bersimpuh beberapa menit setelah shalat mengadu dan mengulurkan tangan kepada Allah, tanda meminta dan memohon. Dan juga sabar untuk selalu mengulurkan tangan kepada orang yang membutuhkan, tanda peduli dan memberi. Agar kita termasuk orang-orang yang dicintai Allah. Amiin. Percayalah, sungguh waktu akan membisikkan hikmahnya. Wallahu a’lam.

Rahmat Hidayat Lubis

Tripoli Libya, 19 Nov 2008.
13. 36 waktu Libya.

Monday, June 21, 2010

Semoga dakwah makin subur...!


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Semalam, 20 Jun 2010, tercatat dalam sejarah majlis pelancaran pertubuhan IKRAM Malaysia yang merupakan sebuah pertubuhan NGO. Majlis diadakan di Mines. Untuk mengetahui IKRAM dengan lebih lanjut silalah melayari web http://www.ikram.org.my. Hurmmm, sayang sekali saya tidak dapat pergi memandangkan kesukaran membawa anak kembar saya. En suami pula pergi seawal pagi kerana memegang amanah sebagai ajk. Keinginan saya untuk pergi bukanlah semata-mata untuk meraikan pertubuhan ikRam,tetapi kepingin untuk bertemu dan berkenalan dengan lebih ramai akhawat. Mungkin di acara yang lain insyaAllah. Kita masing-masing bersatu dengan persamaan pendapat dan meleburkan perbezaan yang ada. Semoga dengan lahirnya IKRAM dan kerjasama antara kita, dakwah di Malaysia semakin besar dan pantas. Kerja-kerja dakwah malah semakin banyak harus kita laksanakan.

Walaupun jemaah kini sudah bergelar IKRAM, namun islam tidak pernah mengajar penganutnya untuk taksub kepada sebuah "management", individu atau "figure", jemaah, parti, atau apa-apa saja yang berkenaan dengannya. Muslim hanya boleh "taksub" kepada Allah, Rasulullah dan kepada agama islam semata-mata. Jemaah itu hanyalah satu wasilah untuk kita lebih teratur dalam gerak kerja. Supaya rancangan kita lebih tersusun dan ada objektif yang jelas. Memimjam kata-kata seorang sheikh yang sudah saya lupa, "Kebenaran yang tidak tersusun akan dikalahkan oleh kebatilan yang tersusun". Tidak kira kita dari jenama apa, matlamat kita adalah sama iaitu A.L.L.A.H!. Jadi kita akan tetap bersilaturrahmi dengan jemaah-jemaah islam yang lain. Adalah malangnya jika sesetengah daripada kita yang bersikap, bila tidak sama "management", tidak sama jemaah, kita memutuskan silaturrahim. Seolah-olah kita kita merasakan geng kita sahaja yang betul dan geng lain yang lain tu salah. Ingatlah, bila kita merasakan begini, nafsu sudah merajai hati kita. Tujuan kita sudah terpesong kerana islam tidak mengajarkan penganutnya bersikap demikian. Semoga kita semua diberi petunjuk oleh Allah swt dan marilah kita sama-sama mengucapkan istighfar sebanyak-banyaknya insyaAllah.

LAGU IKRAM

Friday, June 11, 2010

Sebarkan cinta..



۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞
"Adapun urutan yang paling bawah dari jihad adalah ingkar hati, dan yang paling tinggi adalah perang mengangkat senjata di jalan Allah. Sedangkan di tengah-tengah itu adalah jihad lisan, pena, tangan, dan berkata benar di hadapan penguasa tirani."- Petikan dari buku berjudul Untukmu Kader Dakwah oleh Rahmat Abdullah.

Saya tertarik dan terkesan setelah membaca entri seorang penulis blog yang juga seorang sukarelawan yang turun ke daerah selatan Thai untuk membantu dan membuat kerja-kerja dakwah di sana. Beliau menulis di sini. Menurut akhwat ini, saudara islam di sana tidak kurang hebat menangani nasib seperti rakyat Palestin. Mereka ditindas, dirogol dan dibunuh dengan kejamnya. Kerajaan Thai sedang berusaha untuk menghapuskan masyarakat islam di sana. Coretan akhawat ini bukan saja menyedarkan saya tentang keadaan masyarakat minoriti islam di selatan Thai tetapi membuka matahati saya bahawa dalam dakwah ini, saya seolah-seolah tidak menyumbang apa-apapun. Lantaran itu, saya bertekad biarpun saya tidak pendai menulis dengan ayat yang cantik dan tersusun, biarpun tidak dapat keluar ke sana-sini membantu akhwat lain, namun saya masih ada tangan yang sihat untuk menulis. Semoga Allah mengira amalan yang saya lakukan ini...aminn. Dan juga harta saya yang sangat berharga yang saya punya sekarang iaitu anak-anak saya akan saya cuba sebaik mungkin insyaAllah untuk mendidik mereka agar menjadi kader dakwah sedikit masa lagi.



Kadang-kadang saya terfikir, andai saya tidak terikat dengan tanggungjawab sebagai isteri dan ibu, adakah saya rela dan sanggup untuk meninggalkan kesenangan yang saya ada untuk menjejakkan kaki ke Palestin, ke selatan Thai atau di mana-mana saja yang di sana terdapat umat islam yang dalam kesusahan? Mungkin lebih mudah untuk kita mengutuk, mencerca dan mencaci musuh-musuh islam..hancur zionis! israel laknatullah! biadap! dan bermacam-macam lagi tetapi tentunya lebih sukar untuk kita sendiri turun ke medan yang sebenar untuk membantu saudara-saudara islam kita. Siapa yang ingin meninggalkan keselesaan demi sebuah kesusahan? Usahkan hendak ke Palestin, kadang-kadang hendak keluar rumah untuk hadir ke halaqah atau program pun kita rasa begitu berat sekali. Manakan tidak, perlu menggosok baju sendiri, menggosok baju suami, perlu menyiapkan keperluan anak-anak dan mengejar anak-anak di tempat program. Namun, walauberat sekalipun, ia akan mampu kita lakukan kerana itulah sebuah perniagaan yang menarik yang Allah swt tawarkan buat orang-orang yang beriman. Tiada yang seumpama dengannya!


“Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? (yaitu) kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya, niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam surga Adn. Itulah keberuntungan yang besar. Dan (ada lagi) karunia yang lain yang kamu sukai (yaitu) pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman.” (QS As-Shaaf : 10 – 13)

Murobbi saya berpesan, "kemewahan itu boleh menyebabkan kita malas berdakwah". Ini bukan bermakna islam melarang kita untuk menjadi seorang yang kaya raya mengikut landasan yang benar. Tetapi alangkah baik jika harta kita yang banyak itu diinfaqkan ke jalan dakwah. Semasa bernikah dengan Rasulullah saw, Siti Khadijah merupakan seorang hartawan yang terkenal namun harta kekayaannya itu disumbangkan kepada islam untuk membantu dakwah Rasulullah hingga hartanya habis digunakan untuk perjuangan islam. Bahaya kemewahan juga menyebabkan kita merasakan kita tidak perlu kepada tarbiyah kerana merasakan kehidupan kita sudah cukup segala keperluan. Kebergantungan kepada Allah itu menjadi kurang bahkan yang bahayanya, hati mula merasakan kebergantungan hidup adalah kepada harta dunia. Lantaran itu,seluruh masa yang ada digunakan untuk tujuan keduniaan, sisa-sisa masa yang ada barulah di "spend" untuk tujuan keagamaan. Oleh itu, waspadalah dengan tipu daya syaitan yang menjanjian kebahagiaan sementara dengan mendapatkan harta yang banyak namun ianya adalah sebuah kepalsuan bila kita mula jauh dari Allah swt.



Dulu semasa usia remaja saya masih ingat, saya memahami bahawa kehidupan ini perlulah seimbang antara dunia dengan akhirat. Waktu itu saya buntu, tidak betul-betul memahami. Macam mana hendak seimbangkan antara dunia dengan akhirat? Adakah memberikan 50 % kepada dunia dan baki 50% lagi untuk akhirat? Apabila saya memahami begitu, saya merasakan amat susah untuk adil kepada keduanya. Jahilnya hidup tanpa tarbiyah. Tapi alhamdulillah, ssekarang saya sedar bahawa kehidupan kita adalah perlu 100% adalah untuk akhirat. Dunia hanyalah sekadar alat bukan tujuan. Alat untuk kita meraih kehidupan yang jauh lebih baik di akhirat kelak. Dan untuk itu, segala apa yang kita miliki pada hari ini adalah untuk tujuan kita menjalankan "perniagaan" dengan Allah seperti yang sudah saya nyatakan di atas. Mari kita sebarkan cinta di bumi tuhan ini agar semua orang dapat merasakan nikmat tarbiyah bersama. Tidak kira kita jenama apa, asalkan kita muslim kita perlu bersatu dan lakukan tugas masing-masing untuk mengembalikan kemuliaan islam. Unity is strength.

Wednesday, June 02, 2010

SEBAIK-BAIK RAJA DAN SEBAIK-BAIK TENTERA


۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

HADITS RASULULLAH SAW TENTANG PEMBEBASAN CONSTANTINOPLE:

Sabda Rasulullah s.a.w. ketika menggali Parit Khandaq; “..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……”

(Hadis riwayat Imam Ahmad)

Umat Islam berlumba-lumba membebaskan Constantinople untuk mendapatkan penghormatan yang dijanjikan oleh Allah swt di dalam Hadis tersebut. Walau bagaimanapun, kesemua kempen yang dilancarkan menemui kegagalan. Di antaranya, 5 kempen di zaman Kerajaan Umayyah, 1 kempen di zaman Kerajaan Abbasiyah dan 2 kempen di zaman Kerajaan Usmaniyah.Hadis Nabi saw ini direalisasikan hampir 800 tahun kemudiannya oleh Sultan Muhammad Al Fatih, khalifah ke-7 Kerajaan Usmaniyyah dan 150,000 orang tenteranya.

SELEPAS KOTA CONSTANTINOPLE DITAKLUK:

"Pada kali pertama solat Jumaat hendak didirikan, timbul pertanyaan siapa yang layak menjadi imam. Baginda (Sultan Muhammad al-Fateh) memerintahkan kesemua tenteranya termasuk dirinya bangun lantas bertanya, “Siapa di antara kita sejak baligh hingga sekarang pernah meninggalkan solat fardhu walau sekali sila duduk!”. Tiada seorang pun yang duduk, kerana tidak seorang pun di antara mereka pernah meninggalkan solat fardhu.

Baginda bertanya lagi, “Siapa di antara kita yang sejak baligh hingga kini pernah meninggalkan solat sunat rawatib sila duduk!”. Sebahagian daripada tenteranya duduk.

Kemudian Baginda bertanya lagi, “Siapa di antara kamu sejak baligh hingga ke saat ini pernah meninggalkan solat tahajjud walaupun satu malam, sila duduk!”. Kali ini semuanya duduk, kecuali Sultan Muhammad Al-Fatih sendiri. Baginda tidak pernah meninggalkan solat fardhu, Solat Sunat Rawatib dan Solat Tahajjud sejak baligh . Inilah dia anak didikan Syeikh Shamsuddin Al Wali. Bagindalah sebaik-baik raja yang telah diisyaratkan oleh Rasulullah saw di dalam Hadisnya itu."

Untuk membaca cerita penuh ini sila ke http://satuperkongsian.wordpress.com/2007/06/26/sultan-muhammad-al-fateh-dan-pembukaan-costantinople/

"Kemenangan akan tiba setelah ummat islam memiliki sallimu akidah (akidah yang bersih). Keterikatan hati dengan Allah sangat kuat barulah kita dapat mengalahkan musuh. Oleh itu ditarbiyah dan mentarbiyah harus kita diteruskan untuk ummat islam mencapai sallimu akidah".